Five Days Trip to Singapore

Tags

, , , , , , , ,

Mengapa Singapura? Karena kebetulan suami ada acara di Bangkok dan karena duit buat ke Bangkok nggak cukup, jadilah ke Singapura. Karena Singapura ada Universal Studio, Madame Tussaud Museum, Gardens by the Bay, Singapore Flyer dan karena Singapura (kata orang) tempat mencari rizki yang lumayan. Mau ngerasain hidup di luar negeri yang lumayan deket sama Indonesia tapi dengan tata kota yang jauh lebih teratur. Kalau dulu ke Malaysia rombongan sekeluarga jadinya ga pake public transport, sekarang sama keluarga juga (baca : suami) tapi full mbolang. Kemana-mana pake bus atau kereta. Hemat bebs. Singapura itu negara yang mahal.

Di internet maupun buku sudah banyak ditulis tentang tips berpetualang di Singapura. Baik untuk solo traveler, couple maupun keluarga. Jadi rencanakanlah baik-baik traveling anda, jangan melewatkan waktu hanya untuk gegoleran di kamar saja XD.

Untuk transportasi, pakailah BUS/MRT/LRT. Bisa beli kartu paketan public transport untuk 1/2/3 hari dengan harga paling mahal untuk 3 hari 30 sgd alias 300.000 unlimited. Udah kenyang buat muter dari ujung timur sampe barat. Atau bisa juga antri tiket tiap kali mau naik, harga tergantung tujuan kemana, tapi ini ribet kalau mau naik bis. Peta BUS/MRT/LRT tersebar dimanapun. Percayalah, asal kamu bisa baca dan bertanya, nggak akan tersesat. Setengah hari udah lebih dari cukup buat mempelajari sistem dan rute transport disana.

Untuk tujuan wisata, tergantung. Mau belanja, pendidikan, hura-hura atau gratisan? Saya sih campuran XD. Belanja saya cuma oleh-oleh standar kaya tas, gantungan kunci, tempelan kulkas sama coklat. Udah puas muter di Bugis Street, Mustafa Center sama Chinatown. Jangan lupa beli jus berbagai macam buah pemuas dahaga di Bugis Street dengan 1 dollar saja. Rasanya jauh sama yang di Indonesia. Kalau belanja, sebisa mungkin habis jalan-jalan. Soalnya kalau belanja dulu baru jalan, berat bawa belanjaannya. Suami sampe ngambek eh. Hahaha. Plus jangan belanja pas Hari Minggu. Ramainya Masya Allah. Mau belanja makeup, luangkan waktu 3 jam bila perlu 5 jam sebelum penerbangan pulang buat keliling Changi airport biar puas belanja dari terminal 1,2, dan 3. Karena kalap belanja di duty free bisa bikin ketinggalan pesawat XD.

Wisata pendidikan bisa ke National Museum of Singapore (gratisan), Singapore Art Museum (bayar), Art Science Museum (bayar juga). Kalau mau hura-hura, banyak banget wahana wisata yang bisa dikunjungi. List dari yang paling worth :

  1. Universal Studio Singapore (macem dufan tapi jauh lebih keren). Sediakan waktu seharian penuh dan bukan weekend. Bisa browsing wahana yang recommended. Harga sgd 73/orang.
  2. Gardens by The Bay. Kalo mau kesini sore-malem aja. Lampunya kaya lagi syuting film avatar. Saya nggak masuk. Cuma foto pas malem aja di lampu pohonnya. Mahal soalnya XD
  3. Singapore Flyer. Untuk pecinta malam dan lampu kota. Naiklah saat sudah gelap. Saya cuma bisa nahan napas saking takjubnya. Sgd 33/orang.
  4. Madame Tussaud. Yeah. Selfie bersama orang terkenal. Sgd 30/orang.

Tips dapet harga tiket murah, kebetulan pas mau ke USS ketemu Pak Heru, orang indo dari grup Backpacker yang jualan tiket murah wahana-wahana di atas. Bisa hemat sampe 100rb per orang! Awalnya ragu. Tapi beliau bilang, web tempat saya beli tiket USS aja ambilnya di beliau. Wah patut dicoba. Dan akhirnya dapet Madame Tussaud hanya dengan sgd 20 saja dan tiketnya asli bisa masuk museum! Yay! Usut punya usut ternyata wahana mereka memang menjual tiket dengan berbagai cara. Kenapa di Pak Heru bisa murah karena itu adalah tiket yang dijual massal dan ada masa berlakunya.

Mau yang gratisan? Ke Merlions Park. Tempat foto wajib sejuta umat. Trus jalan aja keliling Marina Bay, Esplanade Theater, Mall nya Marina (ini ada sungai di dalam mall, atau mall di atas laut?). Dan yang paling wajib kalau mau menikmati lampu kota pas malem dengan gratis tis, naik ke atas bendungan di deket Gardens by The Bay. Aduh lupa nama bendungannya. Worth banget ngets! Jalan-jalan ke Orchard Road juga bisa. Window shopping aja kalo ga kuat beli :p. Kalau mau lihat kalapnya orang Indonesia pas lagi belanja, kesana pas Hari Minggu. Saya sih nggak minat. Cuma penasaran aja kayak gimana bentuknya. Hehe.

Kalau wisata kuliner, saya kurang tahu. Nyesel nggak nyobain chili crab secara saya fans berat rajungan dan kepiting. Yang enak banget menurut saya, roti john di kampung arab. Dinikmati bersama teh tarik. Wuih mantap kali. Roti berselaput telur dan lelehan keju. Porsi besar. Eneg kalo sendirian. Makanya bawa temen :p. Oh yang wajib juga nyobain es krim potong yang banyak bertaburan tepi jalan! Harga sgd 1.20. Bikin nagih. Nyesel cuma beli sekali.

Mau kunjungan yang nggak biasa, jangan lewatkan masjid di Singapura. Feelnya masih sama. Seakan kemanapun kita pergi, kesanalah tempat kita berpulang.

Tips hemat :

  1. Bawa ransum dari indonesia. Mau indomie, mie gelas, sosis, energen, roti tawar, sesukanya deh. Bawa juga botol minum dan kotak makan. Makanan paling murah disana 2 sgd dapet burger mcD yang McChicken. Minum paling murah 80 sen di mesin penjual. Duit seribu disana nggak dapet apa-apa. T.T Botol bisa diisi keran air mineral yang udah tersebar banyak terutama di masjid. Kotak makan bisa diisi bekal yang kita bawa dari Indonesia.
  2. Tuker duit rupiah ke SGD di Indonesia meski di sana banyak money changer.
  3. Bawa payung! Cuaca sulit diprediksi. Dan payung udah jadi kebutuhan primer setara handphone. Kecuali mau sakit, masuk angin atau laundry baju. Bawa vit C juga bagus.
  4. Jalan kaki. Bawa salonpas/balsem/counterpain. Tukang pijet disana mahal. Untung saya bawa gratisan (baca : suami). Capek banget seharian jalan terus dari pagi sampe malem! Di tambah orang Singapura jalan cepet banget –bikin frustasi-.
  5. Kalo ada saudara/teman, bisa numpang nginep disana. Alhamdulillah suami punya saudara. Baik banget udah dianggep kaya anak sendiri sampe terharu. Lima hari lima malem akomodasi free plus plus ditraktir dan dimasakin. :’)

Lima hari udah bikin kenyang di Singapura. Udah puas kalau wisata. Kalau ada yang kelupaan pun, lima hari masih sempet kok buat kembali lagi ke tempat yang belum puas dikunjungi.

Sebagai traveler, Singapura memanjakan banget turis yang datang kesana. Bikin betah. Kota teratur banget. Aman. Nyaman. Namun tak disangkal, Singapura juga menyimpan cerita dari penduduk aslinya. Nantikan tulisan selanjutnya, dibalik gemerlap Singapura.

Mengelola Cinta Tanpa Terkena Dosa

Tags

, , , , , , , ,

taken from LKI FKUB

taken from LKI FKUB

Ada yang sedang jatuh cinta? :D

Berawal dari seminggu yang lalu saat perjalanan menuju ke Malang. Saya dihubungi oleh adik kelas dari FKUB yang ternyata adik kelas IC namun tidak pernah berjumpa karena lima tahun dibawah saya.

A : “Mbak, apa besok bisa isi kajian di FKUB?”

S : “Insya Allah. Saya izin suami dulu ya. Materinya tentang apa?”

A : “Mengelola cinta tanpa terkena dosa, Mbak”.

Langsung kaget saya. Nggak sembarang materi. Meski terkesan menye-menye karena -lagi-lagi tentang cinta- tapi sesungguhnya amat berat karena ada embel-embel “tanpa terkena dosa”. Seolah saya ini tanpa dosa.

S : “Dek. Rasanya banyak yang lebih pantas untuk isi materi tentang itu daripada mbak..”

A : “Nggak apa2 mbak. Kami percaya sama mbak kok. Nanti saya kirim TOR nya ya ke email mbak”

Baiklah. Bismillah. Sampai h-1 baru menghubungi berarti memang semua ustadzah yang biasa ngisi berhalangan. Tapi kan aku bukan ustadzah. Mau nangis rasanya.

Setelah menenangkan hati dan berpikir rasional, oke saya terima. Dengan niat ingin membagi pengalaman tentang apa yang sudah saya lalui hingga saat itu dalam perjalanan menemukan cinta, saya menerima tawarannya.

Sejak dari awal saya takut sekali membagikan ilmu yang salah. Oleh karena itu saya wanti-wanti kepada adik-adik yang ingin mendengar pengalaman saya, bila tidak setuju atau merasa ada yang salah, segera mengingatkan saya. Saya pun tidak mengajar tentang syariat karena saya sadar masih kurang sekali tentang hal itu. Niat saya berbagi, agar mereka tidak melakukan kesalahan yang saya lakukan serta bagaimana menghindarinya. Pun agar mereka memiliki tempat berkeluh kesah bilamana tak ada lagi yang mereka percaya untuk menumpahkan kegelisahan hati.

Malam saat membuat materi, saya diskusi dengan suami. Lebih ke curhat sih.

S : “Kak, aku bingung besok mau isi materi apa. Aaaarrghhhh”

K : “Yasudah, ceritakan aja proses kita kayak gimana. Kali banyak yang penasaran. Hihi”

S : “Yeee pede bangeet. Dasar selebritis”

Saya pun membuat materi berdasarkan TOR dengan bantuan suami. Tidak sempat membuat powerpoint, hanya menuliskan di notes agar besok menjadi catatan sata saat berbagi kisah.

Esok harinya sebelum isi materi, saya mules. Berkeringat dingin, bertingkah polah nggak jelas di depan suami sampai dia ketawa.

K : “Kamu kenapa tho. Lucu banget kalau lagi nervous”

S : “Iya aku grogiiii mau isi materi. Ntar kalau banyak yang dateng gimana? Kalau ada yang tanya trus aku ga bisa jawab gimana? Kalau aku ngajarin yang salah gimana? Aduh lima menit lagi. Aduh aku harus gimana kaaakk”

K : “Tuh tuh banyak banget lho yang ke mushola mau dengerin cerita dari kamu”

Dasar iseng. Istri lagi grogi dibikin makin grogi. Dihampirilah saya oleh Uci, adik kelas saya dari IC.

U : “Mbak acaranya udah mau mulai. Mari ke mushola”

Saya pun masuk mushola diiringi senyum jahil dari suami yang mau Sholat Jum’at. Sempat melihat chat dari dia yang berbunyi, “Semangat ya ngisi materinya. Kamu pasti bisa :)”

Yeah. The show must go on.

Ada beberapa wajah yang saya kenal -makin tambah grogi-. Tapi lebih banyak yang belum saya kenal. Semuanya pun belum menikah. Rata-rata masih semester 3 atau 5. Mungkin saya dianggap pantas karena lebih dulu menikah. Bisa jadi. :)

Setelah perkenalan agar suasana terasa lebih akrab, dimulailah materi hari itu.

Pertama tentang beda antara cinta, suka dan simpati. Rumit sekali. Dan kenapa harus dibedakan juga ya? Mungkin agar tidak salah mengartikan isyarat hati. Hehe.Berbagai macam definisi yang disajikan, saya mengambil dari KBBI. Simpati adalah merasakan apa yang dirasakan orang lain. Bila orang lain senang, kita senang, bila orang lain sedih kita ikut sedih. Yang demikian bukanlah hal yang membangun. Karena kalau sama-sama sedih, trus yang menyelesaikan masalahnya siapa?

Antara suka dan cinta, memang terasa sedikit sekali perbedaannya. Cinta pun bisa diartikan suka. Namun saya mencontohkan, suka adalah seperi anak kecil yang menyukai mainan. Merengek-rengek minta dibelikan, kalau tidak dibelikan nangis, kalau dibelikan, dipakai mainan sebentar lalu ditinggalkan. Bosan. Seperti inilah mungkin cinta monyet. Menggebu-gebu seakan berkata cinta, namun tidak untuk menjaganya. Tidak menjaga cinta agar tetap tertuju padaNya.

Cinta itu layaknya ibu ke buah hatinya. Lahir pun belum, sudah dicinta dengan segenap hati. Diberikan yang terbaik, disiapkan yang terbaik. Berkorban sampai mempertaruhkan nyawa, pun tak enggan memarahi bila memang sang buah hati melewati batas.

Cinta bukan pasrah. Cinta bukan air mata. Namun cinta juga tak melulu bahagia.

Baru saya sadari, cinta tak lain hanya padaNya. Cinta pada suami, pada orang tua hanya bagian kecil dari usaha mencintaNya. Sungguh malu saat dulu saya pernah seakan-akan menantangNya. Yakin sekali berjodoh dengan seseorang hingga mendahului takdirNya.Betapa banyak yang menasehati saya, namun saya menutup hati. Beruntung mereka tidak lelah mengingatkan. Hingga hati perlahan terbuka, sadar bahwa saya telah melakukan kesalahan besar dengan membenciNya.

Sesungguhnya yang mengajak kita menjauh dariNya bukanlah cinta.

Lalu bagaimana tanda seseorang jatuh cinta?

Ah ini pasti semua pernah merasakannya. Ngaku deh..Ingin hanya dengannya dan tiba-tiba dunia menjadi melulu tentangnya. Tentang apa yang ia suka, tentang apa yang ia lakukan, dan mendadak kita pun menjadi fans karbitan. Berusaha menyukai apa yang dia suka. Gelisah bila tak jumpa, mencari bila tak kunjung tiba. Aihh. Berasa indah sekali ya.

Satu pengalaman yang tak akan pernah lupa. Menyadarkan bahwa saya memang benar-benar jatuh cinta ke suami saya. :)

Sejak akad nikah, kami selalu berdua. Kebetulan ada acara di Depok sehingga saya dan suami ber”scientific honeymoon” di sana. XD

Saat pulang ke Malang pun, bila suami ada acara di kampus, saya ada acara di tempat lain sehingga kami berangkat bareng. Suatu saat saya tidak ada keperluan sehingga suami sendirian ke Malang. Saya di rumah Singosari.

S : “Pulang jam berapa kak?”

K : “Jam 2 paling selesai. Tapi kalau temen2 mau ngajakin belajar lagi ya paling aku ikut sekitar sampai Maghrib”

Saat itu suami sedang intensif persiapan Ujian Kompetensi Dokter Indonesia (UKDI).

Setelah menyelesaikan berbagai hal di rumah, tak terasa sudah sore. Bersiap menyambut suami pulang. Tapi Maghrib sudah lewat, dirinya tak kunjung tiba.

M : “Loh Mas Iil pulang jam berapa?”

S : “Kata Mas Iil sih Maghrib, Bu. Ini tadi saya hubungi nggak diangkat. Mungkin masih perjalanan”

Ibu mertua pun sudah menanyakan suami. Saat saya di kamar lantai dua, tiba-tiba terdengar suara motor dan suami. Sungguh, melihatnya pulang dalam keadaan selamat adalah hal terbaik yang pernah saya alami. Belum pernah merasa sebahagia itu :”)

S : “Terima kasih ya kak sudah pulang dengan selamat :)”

Saya menyambutnya dengan senyuman lebar dari lubuk hati terdalam. Mungkin agak lebay. Tapi saat itu saya udah mau nangis saking senengnya. Saya menyadari bila dia sudah benar-benar mencuri hati saya.

Kangen sama pacar trus seneng banget karena akhirnya ketemu? Percaya sama saya. Nggak ada apa-apanya dibanding ketemu suami.

Lalu bila sudah jatuh cinta, gimana biar nggak kena dosa dan menghindari hal yang mendekati zina?

Saya pun seorang manusia. Tempat salah dan lupa. Pengalaman saya berkata, selalu bergaullah dengan teman-teman yang selalu mengingatkanmu padaNya. Saya termasuk orang yang susah sekali diingatkan. Saya pun lebih suka bila saya sadar karena pikiran saya sendiri. Yang bisa saya ambil dari pengalaman saya, jadilah wanita (woman). Bukan gadis (girl).

Kalau girl itu, “Nggak mau tahu pokoknya aku cuma mau sama dia. Aku cinta sama dia.” Mengutamakan perasaan, menumpulkan logika.

Sedangkan seorang woman, menganggap perasaan itu penting, tapi logika juga digunakan. Dirinya akan berpikir, “Pantaskah ia menjadi ayah dari anak saya? Bisakah saya menerima kekurangannya? Bisakah dia menerima semua masa lalu saya?”. Pun jika akhirnya nggak jadi dengan orang itu, nggak masalah. Wanita memiliki rasa percaya diri. Bahwa Dia tidak pernah ingkar janji. Selama dirinya terus memperbaiki diri, Allah telah menyiapkan jodoh yang baik pula.

Saya pun berbagi tips tentang bagaimana agar yakin bahwa seseorang itu adalah jodoh kita.

Belumlah dikatakan jodoh bila belum terucap akad nikah. Dulu pun saya nggak yakin. :D

Namun saya cukup berproses. Saat proses juga berusaha menghindari aktifitas yang menyerupai pacaran, sehingga tidak ingin berlama-lama dalam fase itu. Kalau iya ya lanjut. Kalau nggak yaudah.

Istikharah. Istikharah. Istikharah. Sampai malam sebelum akad pun, jangan berhenti untuk istikharah. Jawaban dari istikharah tidak melulu melalui mimpi, tapi bisa juga dengan semua kemudahan yang diberi. Rintangan pastilah ada. Namun solusinya seakan nyata terpampang di depan mata. Saya dulu merasa tidak mampu istikharah, sehingga minta bantuan kakek saya. Alhamdulillah jawaban istikharah beliau mengisyaratkan baik. Sehingga proses saya dan suami pun berlanjut. :)

Bagimana caranya tahu kalau seorang laki-laki serius dengan kita?

Ingat ini baik-baik. Laki-laki yang baik nggak akan ngajakin pacaran. Dia mendatangi ayah atau wali kita. Meminta kita untuk jadi halal baginya. Selain itu, nggak usah dipeduliin. Istilah abah saya, “Gombal amoh”. XD

Jangan jumawa akan bisa mengubah laki-laki menjadi lebih baik dengan menjadi istrinya. Biarkan dia berubah dulu sejak sebelum menikah. Hal itu menandakan bahwa dia memang menyadari kesalahannya dan kecil kemungkinan akan mengulanginya lagi.

“Jangan mencari masalah yang terpampang nyata di depan mata”.

Udah jelas-jelas dia nggak sholat. Suka mabuk. Maen cewek. Tetep ngotot mau sama dia. Akibatnya setelah menikah, bisa jadi Allah akan menghukum dengan hukuman diluar kemampuanmu. Bukankah telah jelas Allah memberi petunjuk bagaimana cara mencari jodoh? Dilihat dari kekayaan, keturunan, paras dan yang paling penting, agama.

Bila telah memilih jodoh berdasarkan  kriteriaNya pun, bukan berarti bebas dari masalah. Masalah akan tetap ada. Namun disesuaikan dengan kemampuan kita. Dulu bila memikirkan tentang menikah, yang muncul dalam benak hanyalah segala macam hal yang indah. Jalan-jalan, bulan madu, ada yang dicurhatin, ada yang merhatiin. Semakin mendekati pernikahan, semakin saya ditunjukkan bahwa menikah tak melulu hal yang indah. Ada perselingkuhan. Ada konflik keluarga. Ada masalah pekerjaan. Masalah anak, dll. Bukankah masalah hanya berhenti saat kita di akhirat nanti? Itulah pentingnya menanyakan visi saat akan menikah. Apa yang menjadi tujuan pernikahan? Apakah kita dan calon sudah dalam satu perahu untuk menghadapi segala ombak kehidupan yang akan menerpa?

Ada juga yang bertanya. Bila kita dijodohkan oleh orang tua tapi kita nggak sreg. Bagaimana cara menghadapinya?

Jangan pernah membangun benteng antara diri kita dengan orang tua. Orang tua pasti ingin yang terbaik. Selama yang diinginkan orang tua tidak menyalahi aturan agama, ada baiknya kita berusaha memahami keinginan mereka. Bila merasa tidak cocok, sampaikan dengan cara yang santun. Untuk seorang wanita, restu orang tua adalah segalanya. Karena setelah menikah, seorang istri akan mengabdi sepenuhnya kepada suami. Dengan memposisikan diri sebagai seorang anak yang menginginkan pendamping terbaik, percayalah. Orang tua akan luluh. Bisa juga dengan meminta bantuan anggota keluarga lain yang perkatannya didengar atau minimal dipertimbangkan oleh orang tua.

Salah satu kesalahan yang telah saya lakukan adalah membangun benteng terhadap orang tua. Dan tidak, itu tidak berhasil. Malah rasanya nggak enak semua. Doa anak dan doa orang tua, ya pasti lebih diijabah doa orang tua kan ya. Hehe.

Di akhir sesi, saya membuka lebar kesempatan bagi adik-adik yang hadir untuk bebas curhat ke saya melalui fb, email, twitter, sms maupun whatsapp. Banyak juga yang sudah curhat. Semoga dengan itu bisa dimudahkan jalannya.

Terakhir saya mengambil quotes tentang pernikahan yang menurut saya amat sangat tepat.

Jangan menikah hanya karena cinta. Menikahlah karena kamu yakin surga Allah lebih dekat bila bersamanya.

Selamat menjemput cinta! :)

Bojonegoro, 28 September 201411.41 WIB.

Menjadi Ibu

Tags

, , , , , , , , , , ,

pTidak. Bukan saya. Saya belum menjadi ibu. Hehe.

Setelah menikah, akhir-akhir ini pikiran tentang menjadi ibu banyak berseliweran di benak saya. “Sudah isi?” Itu pertanyaan paling banyak dilontarkan. Dan jawaban iseng saya selalu, “Sampun, isi rendang”. XD

Dulu dalam pikiran saya, habis nikah ya punya anak. Kalau sampe setahun apa dua tahun belum punya ya berarti ada sesuatu. In fact, its not that simple. Apa yang saya lihat dan saya alami menjadi bahan perenungan selama 6 bulan ini.

Ketika jarak akad dan resepsi saya sekitar 4 bulan, yang jadi pikiran, “ntar kalau hamil sebelum resepsi gimana?” Saya sama sekali nggak takut jadi gemuk. Yang saya pikirkan justru, gimana kalau ntar saya nggak kuat karena hamil muda harus urus ini itu dan berdiri lama pas resepsi? Kan kasihan bayinya. Sempat terbersit keinginan kalau bisa dikasi rejeki hamil setelah resepsi.
Alhamdulillah, Allah memberi petunjuk melalui kakak kelas yang sudah lebih dulu berpengalaman.

Beliau berkata, “Dek. Jangan mikir gitu. Hamil harus dibawa enjoy, apa yang kamu pikirin ntar ya bakal kejadian kaya gitu lho. Kalau udah mikir sakit ya jadinya sakit beneran, kalau dibawa seneng, meski ntar muntah-muntah tapi karena seneng, proses kehamilan bisa dilewati tanpa harus stres”. Saya baru sadar, astaghfirulloh berarti saya sudah berpikiran yang buruk tentang kehamilan saya nanti. T.T
Seketika itu juga mindset saya berubah. Saya siap menjadi ibu kapan saja, Insya Allah. Meskipun sakit saat awal kehamilan dipengaruhi juga oleh banyak hal, namun bila kita menjalani kehamilan dengan bahagia, rasanya bayi yang dikandung juga bahagia kok :)

Beberapa nasihat yang masuk ke saya adalah, “Jangan nunda punya anak. Nanti kalau nunda, pas udah program, biasanya bakal lama baru dapet. Semacam ‘hukuman’ karena menolak rejeki dari Allah”. Kebetulan di keluarga saya tidak ada yang menunda hamil bila sudah menikah, jadi saya tidak tahu nasihat ini berdasarkan apa dan apa benar demikian. Setiap orang pasti punya alasan untuk menunda kehamilan, merencanakan keluarga dan masa depan seperti apa. Yang jelas tujuannya adalah telah siap saat diberi amanah seorang anak. Bukan terburu-buru, karena faktanya menjadi orang tua tidak mudah, tidak pula susah. Asal dipersiapkan sebaik-baiknya. Saya bukan mendukung menunda hamil juga, hanya berusaha memahami yang mengambil keputusan seperti itu. Saya tetap mendukung bahwa, setiap anak lahir dengan rejeki masing-masing. Jadi Insya Allah pasti ada jalannya ketika sudah dikaruniai anak. :D

Berapa banyak orang yang saya jumpai telah menikah 2 tahun, 5 tahun, belum dikaruniai anak. Akhirnya ke dokter untuk memeriksakan diri, berusaha punya anak. Beberapa berhasil menemukan masalahnya dan punya anak, tapi ada juga yang belum. Ada pula yang baru dua bulan nikah sudah langsung hamil. Ini sering saya temui di poli KIA Puskesmas. Banyak juga rekan saya yang sudah posting di media sosial tentang kehamilannya setelah menikah. Bahagianya :’) inginkah saya? Bohong kalau nggak pengen. Hehe.

Perenungan membawa saya pada kesimpulan bahwa, terkadang punya anak atau tidak, punya anak cepet apa lama, adalah sebuah rahasia Allah. Takdir dari Allah. Dialah yang Maha Tahu kapan kita telah siap diamanahi seorang anak. Tugas manusia hanya berusaha dan mempersiapkan diri sebaik-baiknya. Jadi ketika amanah itu sudah datang, kita bisa menjalani dengan penuh rasa syukur dan manfaat. Pun ketika amanah itu tak jua datang, Allah Maha Tahu rencana untuk kita. Percayalah, rencanaNya selalu indah. Bisa jadi kita belum siap jadi orang tua, atau bila nanti jadi orang tua tidak bisa mendidik anak dengan baik, dan lain sebagainya.

Dengan mindset ingin menjadi ibu, saya mulai memperhatikan bagaimana para ibu disekitar saya mendidik anak-anaknya. Mengajari mengaji, sekolah, mendidik tentang apa yang baik dan apa yang buruk, mengenalkan berbagai macam hal baru, sampai cara membujuk anak. Meskipun saya memiliki 8 orang adik, saya belum pernah benar-benar memperhatikan bagaimana cara ibu dan abah mendidik anak-anaknya.

Hati saya terharu melihat perjuangan rekan-rekan saya dalam menjadi ibu. Yang harus berjauhan dengan buah hati dan tetap memperjuangkan ASI eksklusif, yang hamil besar tapi harus jaga UGD, yang hamil tapi tetap berjuang menjalani pendidikan profesinya, semua ada risiko yang harus dijalani. Mungkin terlihat lebih lelah, ada juga yang mencibir ‘kok anak masih kecil ditinggal’. Namun bila saya diposisi mereka, sungguh berat sekali berjauhan dengan buah hati. Bila bisa memilih, ingin sekali berada 24 jam disampingnya. Menjadi ibu yang selalu mendampingi disaat golden age-nya. Menjadi ibu yang menjalani kehamilan tanpa aktifitas berat. Semua itu akan terbayar, saat nanti berjumpa dengan buah hati. Menatap wajahnya, hilang sudah semua kelelahan dan keresahan. Berubah menjadi kebahagiaan yang tak tergantikan oleh apapun. :”)

Saya sangat terkesan sekali dengan seorang ibu yang saya jumpai di travel perjalanan Malang-Bojonegoro. Saat itu beliau bersama anaknya usia sekitar 2 tahun, duduk di bangku tengah belakang sopir dan saya duduk di kursi sebelah sopir. Sekitar pukul 18.00 kami melewati hutan daerah Kasembon dengan jalan berliku. Rupanya si anak ingin buang air kecil tapi merasa tidak nyaman untuk buang air di pempers yang sudah dipakai karena tidak terbiasa. Si anak rewel, menangis minta buang air dan merengek ingin turun. Awalnya sang ibu berusaha membujuk dengan mengalihkan perhatian ke benda-benda yang terlihat menarik di sekitarnya. Seperti melihat mobil dan lampu. Si anak diam hanya sebentar, lalu menangis lagi. Saya penasaran tentang apa yang dilakukan oleh sang ibu. Diluar dugaan, beliau akhirnya mendongeng. Diawali dengan, “Pada suatu hari…” Beliau bercerita kisah para hewan yang berkumpul di hutan. Seperti ayam, bebek, katak, macan, singa, kuda, dan hewan-hewan lain. Menariknya, beliau juga menirukan masing-masing suara hewan yang disebutkan tadi. Dan taraaaaa!!! Dongeng itu manjur! Si anak sama sekali sudah lupa dengan rasa kebelet pipisnya. Tergantikan dengan rasa tertarik kepada dongeng yang diceritakan sang ibu. Si anak juga berkali-kali berusaha menirukan suara hewan yang disebut oleh sang ibu. Saya benar-benar terkagum kagum. Wah, berarti saya harus punya banyaaak sekali stok cerita agar bisa bercerita kepada anak saya kelak. Cerita yang bermanfaat pastinya. Bukan tentang alien turun ke bumi dan jatuh cinta sama manusia, atau tentang dokter jiwa yang jatuh cinta sama pasiennya. Itu mah film korea :p

Jadi, harus banyak belajar lagi. Harus bisa lebih baik lagi. Demi masa depan nanti, di akhirat yang hakiki. Zaman dulu dan sekarang sudah berbeda, tantangan semakin berat, menjadi orang tua pun harus lebih inovatif dan update terhadap perubahan yang ada. Menyesuaikan diri dengan tetap menuju keluarga sakinah mawaddah warahmah.

Untuk para ibu dan calon ibu di manapun berada. Bersiaplah menjadi ibu dari anak-anak terbaik yang pernah ada :)

Bojonegoro, 15 September 2014 06.11

Ibu dan anak yang saya jumpai di travel Malang-Bojonegoro

Ibu dan anak yang saya jumpai di travel Malang-Bojonegoro

Honeymoon day 3

Tags

, , , , , , , , , , , , , , ,

Selfie at GWKDasar kebiasaan jaga pas koas, pintu kamar digedor sekali untuk dibangunkan karena kapal sudah sampai di Bali dan kami langsung melek seketika. Jam 3 pagi beroohh!!! Kok cepet banget nyampe Bali nya. Hiks. Dengan mata merem tapi harus turun, kami menggeret koper. Masih nggak tahu harus lanjut tidur dimana. Feeling kami langsung mengatakan untuk mencari masjid, at least its the safest place in the world. Kami berjalan menuju masjid di kompleks Pelabuhan Padang Bai dan taraaaaaa!!!! Lokasi masjid masih digembok. Tertulis buka pukul 04.00-22.00. Baiklah. Kami akan menunggu satu jam lagi. Kebetulan di depan masjid ada warung muslim yang ada meja-kursi yang bisa dipakai istirahat. Dasar dulunya koas, liat meja-kursi aja udah bisa jadi tempat tidur nyenyak. XD Walhasil kami ngemper dadakan di depan warung sampai pukul 04.30 baru pindah ke masjid..

Masjid di Pelabuhan Padang Bai sangat bersih dan terawat. Terasa sekali bahwa tempat tersebut sering menjadi pitstop para pelancong yang ingin beristirahat maupun membersihkan diri. Bapak ta’mir masjidnya pun begitu ramah kepada kami. Setelah Sholat Subuh, kami membersihkan diri juga numpang ngecas hp. Kemudian suami saya beranjak untuk mencari kendaraan yang bisa kami gunakan untuk mengelilingi Bali seharian penuh. Setelah penawaran yang cukup alot, kami memperoleh mobil carteran avanza sekaligus sopir dan bensin dengan harga 500 ribu rupiah sampai sore hari. Seharusnya bisa lebih murah bila kami bisa menyetir. Namun apa daya, saya juga baru supir junior. Sama sekali buta dengan jalanan di Bali. Rute yang kami sepakati bersama sopir adalah Padang Bai, Pasar Sukowati, Pantai Sanur, Toko Oleh-Oleh Krisna, Joger, Pantai Kuta, Ayam Betutu, Garuda Wisnu Kencana, Villa Puri Royan di Jimbaran dan Cafe Menega. Semua disikat dalam satu hari. Wohoo!!! Sebenernya pengen banget ke Virgin Beach atau Pantai Balarang, tapi kalau kesana sopirnya minta 700rb. Nggak bangetlah.

Di Padang Bai, kami melihat boat berjejer di tepi pantainya. Pasirnya berbeda dengan pantai Gili. Butirannya lebih besar seperti merica. Satu hal yang saya sesali, setelah melihat Gili entah kenapa rasanya pantai di Bali kurang menarik. Hmmm. Padang Bai merupakan pelabuhan alternatif bagi para turis bila ingin ke Lombok atau langsung ke Gili dengan speed boat. Banyak penginapan di sekitar pantai, juga penawaran untuk snorkeling, diving maupun memancing.

Puas menikmati Padang Bai, kami diantar sopir ke Pasar Sukowati untuk membeli oleh-oleh. Saya teringat 12 tahun yang lalu saat saya ke Pasar Sukowati. Semua keluarga sibuk berbelanja, padahal saya ingin minta tolong memilihkan oleh-oleh untuk sahabat saya di sekolah. Walhasil sampai ke penginapan, saya tidak membeli apapun. Lucunya saat saya masih kecil, bila keinginan saya tidak terpenuhi, saya akan langsung jatuh sakit. Benarlah malam harinya saya langsung panas tinggi. Dan keesokan harinya, saya diantar khusus ke Pasar Sukowati untuk membelikan oleh-oleh sahabat saya. Sembuh seketika! :D

Sepanjang menuju Pasar Sukowati kami tertidur saking capeknya. Dari penjelasan sopir, saya baru tahu kalau Pasar Sukowati sekarang sudah sampai tiga cabang. Kami diantar ke Pasar Sukowati 3. Agak kecewa juga karena sepi sekali sehingga pilhan barang hanya sedikit. Tapi menurut sopir, seringkali beliau mengantar tamu ke Pasar Sukowati 1 tapi malah tidak nyaman karena tamu sering ditarik-tarik penjual agar membeli dagangannya. Entah benar demikian atau tidak, saya kurang tahu. Saya membeli gantungan kunci untuk adik dan rekan saya, kemudian membeli baju untuk saya dan suami. Di pasar memang harus kuat nawar harga. Lucunya, suami kalau nawar harga ternyata lebih sadis dari saya. Hahahahhaa. Berkat suami lah kami dapat harga murah. Mungkin alasan itulah kenapa teman saya lebih menyarankan langsung ke Krisna saja. “Harga sudah murah tanpa perlu nawar”. Begitu katanya.

Dalam perjalanan menuju daerah Kuta, kami mampir dulu ke Pantai Sanur. Penasaran juga pantai ini seperti apa. Lagi-lagi karena sudah melihat pantai di Gili, kami tidak terlalu bisa menikmati Sanur. Air laut masih biru, hanya feelnya terasa berbeda dengan di Gili. Sebentar saja kami singgah disana, lalu menuju ke Kuta.

Oleh-oleh apalagi ya yang kurang? Ah ya makanan! Meluncurlah kami ke Krisna untuk mencari snack oleh-oleh. Memang benar bila harga oleh-oleh di Krisna tidak terlalu beda jauh dengan di pasar setelah nawar. Terutama untuk gantungan kunci dan baju. Sangat menghemat waktu dan tenaga. Hehe. Semua oleh-oleh berupa makanan kami peroleh d Krisna. Yang wajib dibawa pulang yaitu kacang disko dan pie susu tentunya. Beli oleh-oleh pun nggak lengkap rasanya kalau nggak mampir Joger. Siapa tahu ketemu sandal lucu ya kan. Hehe. Ternyata produk yang dihasilkan Joger banyak sekali tidak hanya kaos dan sandal. Benar-benar industri kreatif. Too bad nggak nemu sandal lucu yang sesuai dengan ukuran kaki saya.

Saatnya menikmati Kuta! Terik matahari terasa panas menyengat tidak menyurutkan semangat para bule untuk berjemur maupun surfing. Dengan memakai sunglass dan topi pelindung kami berjalan menyusuri Kuta. Mengamati para surfer beraksi sangat lucu sekaligus seru. Rata-rata masih pemula sehingga atraksi tidak terlalu bagus. Tapi kegigihan mereka sangat elok di mata. Kami berhenti sejenak untuk menikmati es kelapa muda di bawah payung tenda. Diiringi backsound lagu dari Iwan Fals. Subhaanallah nikmatnya.

Dari Kuta kami lanjut menikmati Ayam Betutu khas Gilimanuk rekomendasi dari sahabat saya. Perut sudah krucuk-krucuk minta diisi. Kami memesan Ayam Betutu yang berkuah mengingat saat di Lombok kami sudah menikmati Ayam Taliwang goreng. Bumbu yang sedikit berkuah terasa sangat segar sekali. Paduan rasa asam, asin dan pedasnya pas. Meskipun agak huhhhh-haaahhh waktu makan, toh akhirnya ludes juga. Hahaha. Untung kami pesan es susu, rasa manisnya bisa menetralkan rasa pedas.

Matahari sudah semakin condong ke arah barat saat kami meluncur ke Garuda Wisnu Kencana. Ternyata taman wisata ini masih dalam tahap pembangunan. Dan areanya luas banget banget! Patung Wisnu yang selama ini sering menjadi objek foto, masih baru sepotong saja. Ada lagi Patung Garuda yang sudah jadi, dan sedang dibangun lagi untuk tangannya. Karena sedang low season, disini terasa sepi. Hanya beberapa wisatawan tampak lalu lalang dan menonton pertunjukan yang berada di area teater. Kami sempat berfoto bersama Leak dan penari Bali yang mengisi pertunjukan. Kapan lagi bisa foto bareng mereka coba? Hehe. Oh iya, untuk masuk ke tempat wisata ini wisatawan lokal dikenai biaya 50.000 per orang, pelajar 40.000, turis asing 100.000.

Hampir semua destinasi sudah dituju, saatnya ke penginapan. Setelah seharian berkeliling Bali, kami akhirnya bisa menuju ke Villa Puri Royan di Jimbaran. Tempat ini mudah ditemukan dengan Google Maps. Dari luar tampak bangunan sudah tua sehingga saya sudah underestimate dengan kamarnya. Tapi begitu melihat kamar, lumayan banget untuk ukuran hotel dekat pantai seharga nett 300rb. Kamar besar dengan twin bed, TV, AC, air panas, handuk dan alat mandi, lemari, breakfast. Minusnya air mengucur sangat sedikit sekali jadi nggak puas kalau mandi dan serta wifi hanya di area lobi.

Setelah membersihkan diri dan ganti baju, kami bersiap untuk dinner di Cafe Menega sambil melihat sunset. Im so excited! Ini yang saya tunggu-tunggu. Bisa dinner d tepi pantai bersama suami :). Cafe Menega sangat direkomendasikan oleh banyak orang karena memang enak, kedua karena disinilah salah satu tempat yang terkena lokasi Bom Bali. Agak deg-degan juga saya. Hahaha. Kami dinner disini bersama Bu Dayu, kenalan dari suami untuk proyek Klinik Asuransi Sampah Indonesia Medika.

Sampai di Cafe, ternyata tempat duduk yang di pantai sudah habis di booking. Ada rombongan tour turis 180 orang. Sedih bangeettt sampe mau nangis. Sampe ngambek ke suami juga. Soalnya disini mahal, kapanlagi bisa ada waktu longgar buat kesini. Huhuhu. Setelah mood saya membaik, kami mengambil meja di dekat deretan kursi pantai dan langsung cuss menikmati sunset di pantainya. Gara-gara ribet ambil foto kami berdua bersama sunset, saya jadi ketawa ngakak lihat wajah suami yang takut banget nggak sempet foto sama sunset. “Aduh mataharinya udah mau tenggelam. Ayo buruan foto. Aarrghh fotonya nggak pas. Foto lagi!” Hahahahaaa. Tapi tetep, masih lebih bagus sunset di Gili Trawangan. :p

Sudah menikmati sunset, saatnya menkmati makanan. Kali ini mau nangis lihat harga di menu. Memang sih saya sudah dingatkan juga sama temen, tapi untuk sekali seumur hidup, kapan lagi? :) kalau mau harga yang lebih murah, bisa ambil paket 150rb per orang. Sudah termasuk ikan, udang, kangkung, nasi, minuman, dan buah segar. Karena kami dinner bersama Bu Dayu, beliaulah yang memilihkan menu. Beliau sudah langganan juga di Cafe Menega. Ada ikan bakar, udang bakar dan kerang bakar. Sambelnya enak! Nggak terlalu pedes tapi mantap. Ikan, udang dan kerangnya terasa sangat segar sekali. Maknyus deh. Semua makanan disantap habis. Hihihi.

Kami larut dalam obrolan bersama Bu Dayu tentang keluarganya. Kebetulan putra beliau, Pak Mahesa, hadir bersama istri dan anaknya, Mbak Upi dan Bima. Mereka tinggal di Denmark dan baru dua hari di Bali setelah dua tahun tidak pulang. Suami Bu Dayu yang bule, menurun ke Pak Mahesa sehingga wajah beliau juga terlihat ada bule nya. Bu Dayu ini aktif di bidang pengolahan sampah di Bali. Sejak masih muda, beliau sangat concern tentang hal ini. Dari beliau saya banyak belajar untuk bisa tegas, tidak takut bila di jalan yang benar, serta kerja keras untuk mencapai mimpi kita. Usia beliau tidak muda lagi namun masih terlihat sangat cekatan. Satu hal yang paling saya ingat, beliau berkata “Hindu mengajarkan bahwa kamu boleh melakukan apa saja asal kamu bisa mempertanggungjawbkan perbuatanmu itu. Baik di dunia maupun nanti setelah mati”. Sebagai seorang muslim, saya cukup terhenyak. Adakah saya sudah berani mempertanggungjawabkan semua perbuatan saya? Atau cuma pengen enaknya saja?

Hari sudah semakin malam, Bima sudah mengantuk. Kami sepakat untuk mengakhiri dinner. Bu Dayu langsung pulang bersama keluarga, sedangkan kami masih ingin jalan-jalan di tepi pantai. Maklum. Namanya juga honeymon. XD Sebelum jalan-jalan, kami sempat foto di meja pantai karena saat itu tamu sudah mulai berkurang sehingga terdapat meja kosong. Yay!!! Meskipun tadi nggak bisa makan disana, at least bisa foto aja sudah lumayan mengobati. Puas foto dan jalan-jalan di pantai, kami pulang ke penginapan menggunakan taksi.

Keesokan harinya kami bangun, sarapan dan bersiap pulang. Tiga hari sudah berlalu. Misi honeymoon selesai! :D

Berbagai foto honeymoon kami bisa dilihat di instagram saya @fidalathifah :) Semua foto diambil dengan menggunakan kamera handphone, no SLR, no edit, no filter. Selamat menikmati!

Honeymoon day 2

Melihat birunya air, terbayang bukan keindahan bawah lautnya? :)

Melihat birunya air, terbayang bukan keindahan bawah lautnya? :)

Malam sebelum tidur, saya sudah berpesan ke suami kalau besok pagi pengen lihat sunrise. Sudah pasang alarm juga. Tapi setelah subuh, akhirnya baru bangun jam 05.30, bersiap dan baru jam 6 keluar penginapan naik sepeda. Sepertinya sudah kelewat sunrise tapi bodo amat hahaha.

Dan inilah yang paling kami ingat selama di Gili. Menurut cerita, karena malam sampai pagi bule sering party dan mabuk, jadilah pagi2 banyak hp jatuh. Saat akan ke spot sunrise mendadak suami bilang kalau hpnya hilang. Setelah mencari di penginapan tidak ketemu, dicari di jalan sepanjang keluar penginapan juga tidak ada, berarti hp fix diambil orang. Suami sangat yakin kalau hpnya tidak di silent, jadi bila ditelpon pasti bunyi. Tapi kami sama sekali tidak mendengar suaranya. Suami sudah badmood sekali terlihat dari raut wajah dan gestur tubuhnya, mata sudah memerah, tidak tenang saat diajak bicara, tangannya gemetar. Oke, saya nggak boleh ikutan panik. Saya yang nggak ngerti IT ini akhirnya browsing nyari cara tracking hp pakai simcard (yang akhirnya saya tahu dari suami kalau cara ini sama sekali nggak bisa). Untungnya dengan inisiatif saya, suami ingat sudah pasang aplikasi pelacak di hpnya. Setelah dilacak pakai hp saya, dengan mengejutkan muncullah lokasi dimana hp itu berada. Lokasi menunjukkan hp tersebut di dalam sebuah rumah, yang ada toko baju disana, dijaga seorang ibu yang menggendong bayi. Saya dan suami mondar mandir di depan rumah dan toko, berusaha menelpon hp tapi tetep nggak kedengeran suaranya. Dari aplikasi itu hp bisa dibuat bersuara juga selama 5 menit dg volume max dan hanya bisa dimatikan dengan menekan tombol power, tapi tetap tidak terdengar. Lalu suami menggunakan fitur lock, hp dikunci, diberi pesan yang bisa muncul di layar hp untuk meminta hp dikembalikan, serta langsung terhubung ke nomer yang bisa dihubungi bila akan mengembalikan hp. Orang yang menemukan tak kunjung menghubungi kami. Tidak berapa lama kemudian, posisi hp pindah tempat di seberang lokasi awal. Whoaaaa. Ini sudah positif banget diambil orang. Setelah itu hp sama sekali tidak bisa dilacak maupun ditelpon. Hp sudah dimatikan. Saya berusaha menghibur suami, kalau masih rejeki, pasti kembali. Memang hp itu masih relatif baru, karena hp suami yang lama sudah sangat eror sekali. Hp itu juga masih susah cari Indonesia, xiaomi mi3.

Suami yang masih penasaran dimana lokasi terakhir hapenya, berusaha menelusuri map dari hp. Sampailah kami di depan gang toko tempat ibu tadi. Gang sangat sempit menuju ke suatu penginapan. Saya membiarkan suami berjalan di depan sendirian agar beliau bisa menenangkan diri sambil mencari hp. Tiba-tiba ada seorang laki2 muda menyapa saya, menanyakan kami mencari apa. Berikut percakapan kami.

M : “cari apa mbak?”
S  : “cari hape mas. Hape suami saya hilang.”
M : “loh. Hilangnya disini ta? Kok nyarinya disini?”
S  : “tadi sih jatuh di jalan mas, pas dilacak, posisi terakhir ada disini. Awalnya tadi di sebrang sana, di sebelah toko sebrang itu mas.” Saya sambil menunjuk toko.
M : “hapenya gimana mbak?”
S  : “belakangnya putih, depan hitam, pojok kiri atas ada tulisan mi3″
M : “itu ipad ta mbak kok bisa dilacak? Yang bisa dilacak kan cuma ipad”
S  : “oh. Itu bukan ipad mas. Itu hape cina. Sekarang kan nggak harus ipad, asal ada email, bisa dilacak”. Iya saya asal njeplak aja.

Kemudian mas itu menjauh dari saya, terlihat menggaruk-garuk kepala. Saya cuma berdoa kalau beliau yang ngambil atau tahu, mohon bisa dikembalikan. Karena saya punya feeling kuat, saya berusaha mondar-mandir disitu terus agar si mas bisa melihat kami dan feeling guilty nya terus bertambah.
Tidak lama kemudian, mas itu memanggil suami kami untuk diajak ke tokonya yang baru buka.

M : “Mas, saya bingung gimana ngomongnya.” Dia terlihat gemetar, menutup wajah dengan kedua tangannya.
Su : “Bingung kenapa mas? Mas tahu hape saya? Siapa yang ngambil mas? Hape saya dimana?”
Oke. Suami saya lagi high tension.
M : “Saya bingung gimana ngomongnya, Mas. Saya takut. Saya sungkan juga, nggak enak mau ngomongnya”.
S : “Nggak apa2 mas. Ngomong aja mungkin kami bisa bantu”
M : “Tadi saya lagi tidur, tiba-tiba sama ibu yang punya toko itu dibangunin buat matikan hp. Kata ibunya, tolong matiin hapenya. Ini iphone. Pas saya lihat, hp udah di lock, kalau dijual ya nggak mungkin laku. Tp ibunya ngotot minta tlg matiin, besok ada yang bisa buka lock nya. Gt kata ibunya. Saya ya nggak enak mau nolak mas. Yaudah saya matiin. Aduh saya takut ngomongnya, Mas.”
Su : “Oh, ibu toko depan itu ya mas? Yaudah saya tak kesana kalau gitu”
M : “Jangan mas, nanti ibunya pasti malu. Pasti tau juga kalau saya yang bilangin ke mas nya. Saya nggak enak.”
Su : “Tapi hp itu udah saya lock mas. Ga bisa dijual. Percuma”
M  : “Iya saya tahu mas. Tapi kasian ibunya juga kalau ketahuan, pasti malu.”
S  : “Yaudah kita kasi ibunya duit aja. Trus minta tolong hpnya dibalikin. Mas, bisa minta tolong kasihkan uang ke ibunya sambil lobi biar hape bisa dibalikin? Sama amplop kalau ada.”

Setelah memasukkan sejumlah uang ke amplop dan juga memberi masnya imbalan, masnya menuju toko si Ibu. Kami menunggu di toko dengan tak hentinya membaca Bismillah. Semoga masih rejeki. Mas itu kembali dengan membawa hape suami. Alhamdulillaah. Masih rejeki ya Allah. Kesalahan kami adalah, tidak menanyakan nama mas tersebut. Juga tidak ingat nama tokonya. Tapi saya ingat sekali wajahnya.

Lega karena hp kembali, kami menuju penginapan untuk menenangkan diri dan sarapan. Jam menunjukkan pukul 7.45. Setelah sarapan kami mandi, packing lalu checkout pukul 9. Rata2 checkout d Gili jam 10 pagi. Karena sudah checkout, kami menitipkan barang ke klinik untuk kemudian bersepeda keliling Gili menikmati pantai dan matahari pagi sambil menunggu berangkat snorkeling jam 10.

Banyak hotel dan kafe yang menyediakan kursi pantai untuk sun bathing, tapi harus bayar. Karena lagi-lagi kami mau gratisan, sampailah kami di gubug yang lagi-lagi free untuk menikmati hangat matahari. XD

Biru biru dan biru! Aaaaaahhh mata saya benar-benar puas. Main air yang jernih banget banget. Tapi nggak sempet berenang karena waktu sudah mepet mau snorkeling dan toh nanti bakal snorkeling juga. Hehe.

Brgkt snorkeling pakai perahu untuk satu grup yang malam sebelumnya sudah dipesan, 100rb per orang untuk ke 3 spot. Include mask, air mineral, belum termasuk fin. Kami sengaja ga sewa fin karena -ah-kan-udah-bisa-renang. Ntar pakai jaket pelampung aja biar ga capek renangnya. Kalau lagi peak season, harus cepet booking sehari sebelumnya karena sering penuh dan kalau penuh harus sewa private boat dengan harga 250rb/orang.

Daaan di boat hanya kami dan guide nya yang orang Indonesia. Sakjane sing turis iki sopo tho? –” hahahaa

Spot pertama di dekat Gili Trawangan, kami turun untuk melihat kapal karam. Yeah. Ini pertama kalinya saya berenang di laut, snorkeling dan harus melihat kapal karam. Im freaking out. Kalau di kolam renang aja saya nggak pernah berhenti di ketinggian 2 meter, ini harus melihat kapal karam yang mungkin di kedalaman lebih dari 10meter. Oh no. T.T

Dan tidak menyewa fin adalah kesalahan besar. Berenang di laut jauh beda dengan di kolam. Ada arus yang meskipun nggak kuat2 banget akan menunda kamu mencapai tujuan. Jadi rasa-rasanya saya selalu tertinggal jauh di belakang rombongan. Fiuh. Setelah melihat kapal karam, finally saya melihat warna warni ikan laut dan koral. Masya Allah cantiknya aaaaaa. Setelah agak tenang, saya kembali fokus menikmati keindahan alam bawah laut. Saat berniat mengambil gambar, oh no. Bungkus hape waterproof saya nggak benar2 waterproof jadi ada sedikit air yang masuk. Walhasil nggak bisa motret. Too bad. Tapi nggak apa-apa. Jadi saya fokus menikmati saja. Hehee.

Spot snorkling kedua di dekat Gili Meno, kami dipandu guide untuk melihat penyu! Woohooo! Kami bisa melihat sedikitnya tiga penyu. Saat itu kami juga sedang beruntung bisa melihat penyu saat di permukaan laut. Cantik! Sayangnya karena ini pertama kali snorkeling, saya mabuk. Naik ke boat dengan terhuyung, kepala pusing mau muntah, menguap tak henti-hentinya. Sepertinya saya kekurangan oksigen dan banyak menelan udara karena harus bernapas melalui mulut. Saya menyerah, tidak turun snorkeling di spot ketiga dekat Gili Air. Sedangkan suami yang belum puas, turun snorkeling dan sangat menikmati sekali spot ketiga ini.

Puas snorkeling, kami istirahat untuk makan siang di Gili Air juga membersihkan diri. Dari cerita yang kami baca di internet, makan di Gili Air sangat mahal sehingga disarankan membawa nasi bungkus dari Gili Trawangan untuk makan siang. Kami pun sudah membawa nasi bungkus dengan harga 15rb saja per bungkusnya. Alhamdulillaah pilihan tepat. Jadi uang kami bisa untuk beli eskrim yang sangaat menggoda saya. Hihi.

Pulang dari Gili Air, langsung menuju ke Gili Trawangan dan saya bersiap pulang ke Lombok. Naik boat lagi, dijemput Mas Subi lagi. Masya Allah baiknyaa. Kami dilewatkan Pantai Senggigi, yang menurut kami masih kalah cantik dari pantai di Gili. Yaiyalaah. Langit sudah gelap saat kami sampai di Kota Mataram. Akhirnya bisa beli Sate Rembiga dan Ayam Taliwang! Bisa buat bekal selama di kapal menuju Bali nih. Alhamdulillaah.

Kami berencana naik ferry pukul 10 malam untuk menuju Bali. Itung-itung hemat biaya menginap juga hehe. Kami diantar sampai ke Pelabuhan Lembar oleh Mas Subi. Setelah di pintu masuk, kami berpisah dengan Mas Subi. Dan inilah pertama kalinya saya naik ferry tanpa mobil. Degdegan sihhh.

Sampai di dek penumpang, kami langsung ditawari kamar oleh petugas kapal yang sepertinya nggak resmi karena nggak pakai seragam. Dapat harga 100rb sudah ada kasur bantal, AC, lemari, colokan, tv untuk dvd, dekat kamar mandi, sudah wow banget. Alhamdulillaah bisa istirahat. Kapal berangkat pukul 10.45 malam. Perkiraan perjalanan 4-5 jam menuju Bali.

See you in Bali!

Mau honeymoon kemana?

Tags

, , , , ,

Pantai Pink, Lombok Timur

Pantai Pink, Lombok Timur

Saya sudah lama sekali ngidam pengen ke Lombok.
Jadi ketika suami ada acara di Bali dan kebetulan saya bisa libur, saya minta beliau agar menunda jadwal penerbangan pulang. Jadilah suami cabut ke Lombok dan saya menyusul kesana, kemudian lanjut Bali dan pulang ke Surabaya dari Bali. :D

Merencanakan trip adalah favorit saya. Since im an O type, semua harus detil rinci dan terencana. Akan tetapi kalau urusan gawat dan urgent diluar rencana, suami saya ahlinya.

Berawal dari postingan saya di Path, harus kemanakah dua hari semalam di Lombok dan dua hari dua malam di Bali? Teman saya banyak merekomendasikan Gili Trawangan untuk destinasi Lombok. Karena disana suasananya sangat berbeda dengan di Indonesia kebanyakan. Okeh catet. Kemudian saya juga direkomendasikan Pantai Pink. Karena saya suka banget sama pink dan konon hanya ada tujuh pantai seperti ini di dunia, wajib bangetlah kesana. Untuk kuliner, di Lombok yang harus dicoba adalah Nasi Puyung, Sate Rembiga dan Ayam Taliwang.

Sedangkan destinasi Bali, saya direkomendasikan Virgin Beach, Pantai Balarang, Padang Bai, juga ke Ubud. Kemudian dinner di Jimbaran, Cafe Menega. Lalu dari hasil browsing, saya penasaran pengen ke Garuda Wisnu Kencana (GWK). Untuk kuliner Bali, saya udah pengen banget nyobain Ayam Betutu.

Berangkatlah saya ke Lombok dari Surabaya dengan penerbangan pagi Citilink pukul 05.35. Sempat diwarnai lari2 di bandara karena baru sampai pukul 05.15. Untung sudah web check in sedangkan itu sudah final call. Entah apa jadinya kalau saya missed penerbangan itu. T.T Saya dapat harga tiket 411.503 include airport tax dan bagasi 15kg.

Suami sudah berada di Lombok setelah sehari sebelumnya terbang dengan Lion air dari Bali, harga tiket 240.855 include bagasi 15kg, belum termasuk airport tax.

Sesampai di Lombok, saya dijemput oleh suami beserta kawannya, Mas Subi dari FK Unram 2007 dengan mengendarai mobil. Lalu kami sarapan Nasi Puyung di rumah makan dekat bandara. Enak dan pedes! Nasi Puyung adalah nasi dengan lauk ayam di suwir2, kemudian ada bumbu yang seharusnya dicampur dengan ayam. Akan tetapi saking pedasnya, di warung tersebut bumbu dipisah. Udah mirip sambel lah ya. Dengan harga 8.000 saja, sarapan kami sudah menyenangkan.

Siap meluncur ke Pantai Pink di ujung Lombok Timur. Perjalanan memakan waktu 2 jam dari Lombok Praya, kami sudah membawa perbekalan seperti air minum dan snack untuk bekal karena disana konon masih sepi. Selain Mas Subi, kami juga ditemani Ami dari FK Unram 2011 sebagai penunjuk jalan ke Pantai Pink. Awal jalannya mulus saja. 45 menit terakhir, kami harus menempuh jalan yang benar-benar bergeronjal naik turun karena Pantai Pink ada dibalik bukit. Sesampai di loaksi, kami masih harus turun berjalan kaki sekitar 150 meter karena jalan tidak bisa dilalui mobil saking jelek dan curamnya. Dan voila! Pantai Pink di depan saya! Hamparan air laut yang biru dikombinasi pantai yang berwarna semi-pink karena pasir pantai bercampur dengan koral warna merah. Jangan mengharapkan melihat warna pink sebenarnya, banyak foto di internet sudah di edit sedemikian rupa. Akan tetapi pantai ini cantik! Yang bikin lebih cantik lagi, ada tebing yang bisa dinaiki di sisi kiri. Naik kesana dan angin berhembus dengan lembutnya. Akan lebih banyak lagi warna biru yang terlihat. Masya Allah. Ciptaan dari Yang Maha Sempurna. Apa yang terlihat jauuhh lebih indah dari apa yang tertangkap kamera saya. Disana juga masih ada monyet liar yang lalu lalang tapi masih takut dengan manusia sehingga susah sekali untuk difoto. Sayangnya kami tidak bisa berlama-lama di Pantai Pink karena harus segera mengejar boat untuk ke Gili Trawangan.

Pukul 4.30 sore kami sudah berada di Pelabuhan Bangsal untuk menyeberang ke Gili Trawangan menggunakan boat biasa (bukan speed boat) dengan harga 13rb saja per orangnya. Kami diantar Mas Subi yang kebetulan ada temannya juga yang sedang jaga klinik di Gili sehingga beliau akan menginap disana. Saya agak ketar ketir takut kelewatan sunset. Menurut cerita, sunset di Gili termasuk yang paling indah di dunia.

Pukul 05.30 kami sampai di Pelabuhan Gili Trawangan, menitipkan barang di klinik dan langsung cabut sewa sepeda dengan harga 50rb/hari/sepeda untuk mengejar sunset. Setelah melalui banyak kafe yang super indah untuk menikmati sunset, pilihan kami jatuh pada sebuah gubug yang nyaman dan free tentunya. Alhamdulillaah masih bisa melihat sunset.

Menikmati angin, pasir pantai dan leyeh2 sambil melihat matahari sore beranjak tenggelam, apalagi bersama suami. Subhaanallah rasanya. Banyak bule yang lalu lalang juga untuk mengabadikan momen sunset. Setelah matahari tenggelam, saya mengajak suami untuk segera cari penginapan. Namun suami masih ingin leyeh2 dan berkata, “Sebentar, habis ini pemandangannya bakal lebih keren lagi”. Dan benar sekali! Matahari sudah terbenam, meninggalkan warna merah di langit yang menjadi background dari sebuah gunung. Entah gunung apa saya kurang tahu. Tapi sungguh, indah sekali. Sunset paling indah yang saya lihat setelah di Candi Ratu Boko Yogyakarta.

Langit sudah gelap saat kembali ke klinik. Kami lalu mencari penginapan, dapat harga 250 di Tiga Dara 2 dengan fasilitas AC, sarapan, free wifi. Sudah nyaman sekali untuk ukuran kami. Kemudian kami mencari makan malam. Kalau di kafe pasti mahal (meski belum tahu sampai seberapa mahal). Kami disarankan untuk mencari makan malam ke Pasar Seni karena banyak pilihan dan lebih murah dibanding yang lain.

There we go. Sampai di Pasar Seni juga masih bingung mau makan apa XD. Harga mulai 20rb an ada nasi goreng, mie, kari ayam, lalapan, martabak, dll. Penjual dengan antrian terpanjang yang saya amati adalah nasi campur dan berbagai ikan laut fresh yang akan dibakar. Saya lagi pengen sesuatu yang dibakar, jadilah pesan steak tuna dan suami pesan cumi bakar. Pemandangan yang saya lihat adalah bir bintang bertaburan dimana-mana. Para bule meminumnya sudah seperti air mineral. Mengingatkan saya dalam hati, jangan pernah mengajak anak-anak untuk kesini nantinya sebelum mereka tahu mana benar dan salah. Dinner kami agak mahal, steak tuna 40rb dan cumi bakar 50rb. Rasa nggak terlalu wow si, tapi saya percaya itu jauh lebih murah dibanding harga kafe (semoga benar demikian).

Kami beristirahat dan siap untuk hari berikutnya!

MOS DI MAN INSAN CENDEKIA SERPONG : BEDA!

Tulisan ini merupakan amanah dari Abah saya, setelah sebelumnya kawan beliau ada yang curhat terkait pelaksanaan MOS tahun ini yang dialami oleh putra beliau yang baru saja masuk SMA. Mungkin hal ini berlangsung sudah sejak lama. Adanya tulisan ini semoga menjadi inspirasi agar berita tentang MOS tidak melulu begitu-begitu saja. Kurang dan lebihnya, semoga rekan saya sesama Madrasah Aliyah Negeri (MAN) Insan Cendekia Serpong bisa menambahi.

Berikut catatan kawan Abah saya tentang MOS :

1. Tujuan utama MOS adalah baik. Sebagaimana kepanjangan dari MOS, Masa Orientasi Siswa adalah waktu pengenalan siswa terhadap sekolah sehingga begitu masuk, siswa sudah siap belajar.

2. Tetapi sebagian aktifitas yang dikerjakan di MOS tidak ada hubungannya dengan tujuan tersebut.

3. Seperti tahun-tahun sebelumnya, MOS masih saja meminta siswa baru untuk membeli atau membuat barang-barang yang remeh, sepele, namun menyulitkan yang paling tidak setiap hari ada 18-20 item yang mustahil diselesaikan dalam waktu sore hingga malam hari. Hal ini akan menyulitkan bagi siswa yang tidak mampu, juga siswa yang tinggal diluar kota karena tidak ada yang membantu. Perintah kadang asal keluar dari seniornya saja.

4. Orang tua siswa tidak mendapat jadwal kegiatan MOS. Sehingga tidak tahu materi apa yang diberikan juga tidak jelas pukul berapa akan selesai.

5. Apakah guru mengetahui/mengontrol kegiatan yang dikelola OSIS tersebut?

6. Setiap tahun terjadi korban kekerasan fisik akibat tindakan MOS. Kekerasan yang terjadi tidak melibatkan guru secara langsung. Pelakunya adalah senior terhadap junior. Yang sangat disayangkan, seringkali kekerasan itu terjadi saat junior melanggar aturan yang sepele, bukan masalah yang prinsip apalagi moral, hukum, ideologis.

7. Pola MOS tidak berubah sejak beliau menjadi siswa hingga saat ini anak beliau yang menjadi siswa. Kapan kita akan berubah? Pemandangan yang sama, beraksesoris rafia, kardus, dibentak, dibully, dihina, dll.

8. Padahal banyak kegiatan bermanfaat seperti mengenal kurikulum, teknik belajar, kiat suskes belajar, pengenalan ekskul, mengenal tiap guru dan karyawan, penmas, kebersihan lingkungan, kegiatan outdoor sosial, dll.

Dan berikut adalah MOS yang saya jalani ketika menjadi siswa baru MAN Insan Cendekia Serpong tahun ajaran 2005/2006. Sebelumnya saya perkenalkan dulu, MAN Insan Cendekia Serpong adalah sekolah negeri berasrama, yang satu angkatan hanya menerima 120 siswa. Masa orientasi kami selama tujuh hari. Tujuh hari yang berat memang, apalagi untuk yang belum pernah jauh dari orang tua. Namun kami berhasil melaluinya. Sedikit banyak, MOS itu jugalah yang mempengaruhi pola hidup kami saat ini.

1. Saya merasakan bagaimana benar-benar mengenal sekolah saya saat MOS. Kakak kelas dan guru yang begitu care dan baik hati (kecuali tim tata tertib saat itu, namun saya yakin sekali niat mereka juga baik).

2. Aktifitas MOS kami terstruktur, terencana, ada target, pun di akhir MOS kami telah mengenal sekolah dengan baik.

3. Barang yang harus kami bawa tertulis jelas di lembar barang bawaan yang harus dibawa saat akan masuk asrama. Bila ada alat yang diperlukan saat MOS, panitialah yang akan menyediakannya.

4. Kami diberi buku MOS yang tertulis jelas jadwal kami setiap harinya. Kapan kami materi, istirahat, makan siang, sholat, dll. Saya masih ingat sekali. Saking pengennya hari berlalu cepat, saat satu kegiatan terlampaui, langsung saya tandai dengan stabilo. Hehehehe. Memang kadang ada kegiatan diluar jadwal seperti saat di asrama ada “penggemblengan” dari kakak kelas, namun semua itu atas sepengetahuan pembina asrama. Terjadwal pula saat apel, yaitu kapan kami harus bertemu dengan tim tata tertib setiap harinya untuk “diarahkan ke jalan yang benar”. Jadwal kami setiap harinya adalah :

Bangun pagi

Sholat Subuh (semua sholat lima waktu harus berjamaah di masjid)

Apel pagi

Olahraga

Sarapan

Apel lagi

Materi

Sholat Dzuhur

Apel siang

Materi

Sholat Ashar

Materi

Apel sore

Sholat Maghrib

Makan malam

Sholat Isya

Kegiatan malam

Apel malam

Istirahat

5. Guru terlibat langsung dalam MOS sebagai pengawas serta pengisi materi. Jauh sebelum MOS berlangsung, panitia sudah dibentuk dan seksi acara sudah menggodok jadwal MOS dan berkonsultasi dengan guru sehingga nantinya bisa diberikan ke siswa baru.

6. Apakah kami tidak pernah dihukum? Seringgg sekaliiiiii. Hehehe. Lalu, kenapa kami dihukum? Berikut pelanggarannya :

Tidak mematikan lampu kamar saat meninggalkan kamar

Tidak mematikan kran air

Kamar tidak rapi

Baju tidak menutup pantat untuk yang putri

Rambut terlihat dibalik jilbab, jadi harus menggunakan peniti

Sepatu tidak berwarna hitam polos

Tidur saat materi

Makan/minum sambil berdiri

Makan/minum menggunakan tangan kiri

Makan/minum tidak dihabiskan

Bersentuhan dengan lawan jenis

Tidak mengucapkan salam saat bertemu orang lain

Ada lagi yang mau menambahkan? Hehe. Hukuman yang kami terima bila melanggar hal-hal diatas diantaranya adalah : dalam nametag yang kami pakai, ada kolom prestasi dan pelanggaran. Pelanggaran akan ditulis di kolom tersebut. Atau, wajah kami akan semakin menarik dengan ditempeli “tompel hitam” dari lakban yang sudah dipotong-potong, tompel tidak boleh dilepas sampai MOS berakhir. Atau, bersepatu berbungkus kresek hitam, selama sepatu kami masih belum hitam polos akan selalu seperti itu. Atau dihukum jalan jongkok keliling lapangan sambil minta maaf kepada Pak Tani karena makanan tidak dihabiskan. Tentu, selama apel kami akan dimarahi habis-habisan bila masih ada yang melakukan pelanggaran. Awalnya kami diberi kesempatan untuk mengaku. Bila tidak ada, baru disebutkan namanya untuk dipanggil ke depan barisan. Namun kami sadar, kami memang salah. Mungkin terasa sepele, tapi itu hal prinsip dan penting untuk kehidupan sehari-hari. Dan untuk masalah kedisplinan serta hal yang prinsip, agaknya memang kami perlu dikerasi agar kami yang terbiasa manja ini bisa mandiri dan sadar diri.

7. Tugas kami selama MOS sejauh ingatan saya : menghafal nama seluruh teman seangkatan secara bertahap jumlahnya dari hari pertama sampai hari terakhir. Siapa yang hafal akan ditulis di kolom prestasi. Dan saya ingat sekali, teman saya Affan Abdul Ghaffur dengan brilliannya bisa menghafal seluruh nama siswa putra seangkatan hanya dalam waktu 2 atau 3 hari (mohon koreksinya hehe). Menghafal lagu yang diberikan kakak acara, bila hafal ditulis di kolom prestasi. Menghafal nama kakak kelas panitia MOS dan meminta tanda tangannya. Mengenal kakak kelas non panitia MOS dan meminta tanda tangannya. Mengenal nama-nama guru serta karyawan juga meminta tanda tangannya. Hasilnya? hafal nama hampir seluruh penghuni sekolah sekaligus nama lengkapnya. Hehehe. Tugas yang diberikan saat meminta tanda tangan pun tidak aneh-aneh. Yang paling sering, diminta bernyanyi baik sendirian atau berkelompok, diminta menghafal surat atau doa, diminta kenalan dengan kakak kelas yang lain.

8. Materi yang diberikan selama MOS sangat beragam, mulai dari mengenal sekolah, mengenal kurikulum, mengenal bimbingan karir saat nanti akan lulus, sharing dengan alumni tentang kiat sukses belajar, tentang ekstrakurikuler, dll. 

Sedikit banyak, MOS itu jugalah yang mempengaruhi pola hidup kami saat ini. Begitulah tadi yang saya katakan. Saya masih ingat bagaimana teman kamar saya selalu mengingatkan saat saya lupa mematikan lampu kamar mandi setelah menggunakannya (Hai Nadine :p), bagaimana rekan saya bercerita bahwa dia diingatkan oleh temannya saat minum sambil berdiri. Sejak saat itu juga saya belajar untuk selalu meghabiskan makanan yang porsinya saya ambil sendiri. Alhamdulillah, berkat MOS juga saya berhasil menemukan style belajar yang cocok untuk saya.

Oh iya satu lagi. Kejujuran. Itu yang amat ditekankan di sekolah kami. Utamanya kejujuran dalam hal akademik. Rekamlah video saat kami ujian, tanpa ditunggui oleh guru. Tiga puluh menit pertama khusyu’, lima belas menit kemudian mulai gelisah, lima belas menit terakhir tertawa-tawa (karena udah mentok nggak bisa ngerjakan lagi). Tidak ada niatan mencontek sama sekali. Kalaupun hasilnya keluar, seperti Bahasa Arab yang memperoleh nilai 10 dari maksimal 100, itu adalah hasil jerih payah kami sendiri. Kalau ada yang mencontek, hukumannya adalah berkeliling dari kelas ke kelas, mengumumkan di depan kelas bahwa dia telah mencontek dan berjanji tidak mengulangi lagi. Rasa malu itu akan membuat jera luar biasa. Karena itu pula, saya sangat bangga sekali dengan Kepala Sekolah saat itu, Bapak Kastolan, yang saat wisuda kami menyampaikan bahwa hasil UN kami tidaklah penting masuk 10 besar Nasional. Karena itu bukan yang utama. Yang utama adalah nilai yang kami peroleh adalah hasil usaha kami, jerih payah kami, dimana di tempat lain kecurangan UN merajalela sampai di pelosok negeri.

Dengan MOS kami yang seperti ini, masih ada juga yang tidak betah dan akhirnya pindah sekolah. Rasa-rasanya yang pindah sekolah bukan karena MOS nya terlalu berat, tapi karena memang dia tidak bisa jauh dari orang tua, tanpa fasilitas yang lengkap.

Nah, ini MOS-ku. Gimana MOS-mu? Terutama yang dari sekolah non-asrama. Yang “beda” dengan MOS kebanyakan. 

Bojonegoro, 17 Juli 2014. 22.43

Bukan Jalan-jalan Biasa (Edisi Kuala Lumpur) part 2

Tags

, , , ,

Hari kedua di Kuala Lumpur. Mau kemana aja ya?

Sarapan pagi di warung dekat apartemen di daerah semacam perumahan. Dengan menu kare rajungan dan roti maryam saus kare. Maknyuuss! Oke saya memang suka-banget-sama-rajungan. Jadi ya buat saya enak banget. Roti maryam kare merupakan hal yang lumrah ditemui di Kuala Lumpur. Karena ternyata banyak juga orang Timur Tengah yang berdomisili disana. Ini pertama kalinya saya makan roti maryam pake kare. Rasanya gurih dan bikin mau-mau-lagi.

Image

 

-Roti maryam saus kare-

Setelah sarapan, kami meluncur ke Central Market. Shopping time! Di sana dijual berbagai macam cinderamata untuk oleh-oleh baik aksesoris, baju, coklat, dll. Sejak pertama datang, saya langsung memutuskan untuk memisahkan diri dari rombongan keluarga agar bisa enjoy keliling sendiri mencari oleh-oleh yang unik. Tempatnya sangat nyaman, perpaduan antara pasar dengan mall. Bersih, rapi, elegan, tapi nggak terlihat ‘mahal’. Coklat dijual dengan berbagai merk, ukuran, rasa yang bisa menyesuaikan budget. Sering juga penjualan per-paket tergantung toko. Jadi harus pandai memilih. Untuk harga aksesoris ada yang sama dimanapun tokonya seperti kartu pos dan gantungan kunci tertentu. Ada pula yang bisa dapat harga murah, terutama kalau penjaga tokonya dari Indonesia dan kita bisa SKSD :D

Hati saya tertambat pada gantungan hp dari kulit sapi asli berbentuk sepatu. Sampai tiga kali bolak-balik ke toko karena penjaganya ga dateng-dateng. Ketika rombongan keluarga mau pulang, saya nekat kabur sebentar berharap penjaganya udah dateng. Alhamdulillah. I got it!

Image

 

-Gantungan hp bentuk sepatu dari kulit sapi asli-

Di sebelah Central Market ada Kasturi Walk. Suatu jalan yang isinya pedagang kaki lima di kios-kios. Mirip di film korea yang sering saya tonton. Suka banget! Disana nggak beli apa-apa. Cuman memanjakan mata aja :D

Image

 

-Kasturi Walk-

Yang menarik perhatian saya lagi adalah sistem parkir di Kuala Lumpur yang menggunakan mesin. Mobil masuk, mendapat karcis parkir. Saat akan keluar, karcis dimasukkan ke dalam sebuah mesin di dalam Central Market dan keluarlah biaya parkir yang harus dibayar. Lalu mendapatkan karcis lagi untuk keluar parkiran. Setelah membayar, pengunjung diberi waktu 15 menit untuk keluar atau harus bayar parkir lagi. Kalo pas lagi rame banget trus macet ga bisa keluar gimana ya?

Image

 

-Mesin parkir di Kuala Lumpur-

Kemudian kami menuju ke toko coklat Beryl’s Chocolate Kingdom. Adik saya penasaran seperti apa tokonya. Dan barangkali bisa dapet coklat yang enak dan lebih murah dari Central Market. Pertama masuk, kami diberi stiker yang ditempel di lengan. Lalu ditunjukkan mesin pembuat coklat. Di dalam toko banyak sekali ruangan, namun penataannya tidak ada yang istimewa. Harga coklat juga tidak lebih murah daripada di Central Market. Malah justru ada jenis coklat Beryl’s yang saya lihat di Central Market, tapi tidak ada sama sekali di toko. Ada yang tahu kenapa begitu?

Sore harinya kami ke Twin Tower Petronas. Berfoto bersama keluarga di taman yang terdapat air mancur berjejer. Rupanya daerah ini juga menjadi tujuan wisata para turis. Saat mengambil foto Twin Tower, adik saya berkata bahwa menara ini akan lebih bagus jika difoto saat malam hari. Abah saya memutuskan untuk Sholat Maghrib terlebih dahulu baru kembali ke Twin Tower.

Image

 

-Sembilan :)-

Sholat Maghrib di masjid yang tak jauh dari Twin Tower. Parkir luas hingga basement. Dan lagi-lagi saya temui guide masjid yang menunjukkan tempat wudhu serta tempat sholat. Adakah yang seperti ini di Indonesia? Masjid Istiqlal? Al-Akbar Surabaya? Tempat sholat ber-AC dan berkarpet yang Masya Allah nyaman sekali untuk bermesra denganNya. Ba’da Maghrib ada kajian yang sepertinya rutin, serta berapapun jamaah yang ikut, pengajian tetap berlangsung.

Twin Tower Petronas di malam hari benar-benar menakjubkan. Masya Allah. Lampunya megah sekali. Bila manusia saja mampu menciptakan seperti itu, betapa Maha Sempurnanya Sang Pencipta Manusia. Kami menikmati taman yang berbeda dengan sore harinya. Taman ini lebih luas, ada kolam yang juga terdapat air mancur warna-warni. Saat berfoto dan menikmati keindahan Kuala Lumpur, pukul 8pm tiba-tiba lampu taman mati. Seketika terdengar suara alunan musik dari speaker taman. Kemudian lampu menyala dan air mancur menari dengan indahnya mengikuti alunan musik! Its a fountain concert! WOW! Pemandangan ini amat mempesona, i got an eyegasm! Dan gilanya, semua ini bisa dinikmati gratis oleh siapapun. Iseng saya tanya adik saya yang kebetulan kuliah di ITB, “Anak ITB, bisa bikin kaya gini ga? Kok di Indonesia ga ada?” *senyum-senyum*

Image

 

-Fountain Concert-

Image

-Twin Tower Petronas-

To be continued.

Bukan Jalan-jalan Biasa (Edisi Kuala Lumpur)

Tags

, , , , ,

Siapa sih yang nggak pengen traveling? Nggak cuma keliling Indonesia tapi juga keliling dunia. Buat saya rasanya sulit sekali. Harus ijin dulu ke orang tua dan harus ada saudara yang menemani. Nggak boleh jalan-jalan sendirian. Kalaupun boleh, pasti ditelpon terus. Alhamdulillah masih sering jalan-jalan sama keluarga. Jadi masih bisa traveling juga. Beberapa kawan saya terutama yang wanita berpendapat, “Ayo jalan-jalan mumpung belum nikah. Ntar kalo udah nikah ga bebas lagi”. Bagi saya justru sebaliknya. Dengan menikah ada suami yang menemani. Justru bebas mau kemana aja asal suaminya mau digeret kesana XD.

 

Liburan ini saya dan keluarga diberi kesempatan oleh Allah untuk mengunjungi Kuala Lumpur KL), Malaysia. Mengapa KL? Ada beberapa alasan yang diajukan oleh abah saya. Pertama, dekat dengan Indonesia. Dari segi cuaca, makanan, kultur tidak jauh berbeda. Masjid masih banyak ditemui. Masih satu rumpun Melayu. Kedua, meski dekat sekali dengan Indonesia, KL jauh lebih teratur. Dari segi bangunan, lalu lintas, tata kota, dsb. Ayah ingin memperlihatkan kepada kami tentang Malaysia. Dengan pemerintahan muslim, sama seperti Indonesia, namun kondisinya berbeda. Alasan ketiga, meski dekat dengan Indonesia, di KL banyak pendatang yang memberi nuansa “luar negeri”. Dari India, Cina, Timur Tengah, dll.

 

Kami sekeluarga, sebelas orang ditambah satu lagi mbak yang bantu jagain adek-adek. Berangkat tanggal 31 Desember menggunakan pesawat terbang Surabaya-Kuala Lumpur. Perjalanan ditempuh dalam waktu kurang lebih 3 jam. Sampai di Kuala Lumpur, kami mendarat di KLIA-LCCT. Saya terkaget kaget. Bandaranya kok kaya gini? Maaf, tapi ini sih kaya gudang, bukan bandara. Menurut penjelasan adek saya yang lebih dulu berkunjung kesana, memang begitulah LCCT. Berbeda dengan KLIA, disesuaikan dengan jenis maskapai yang digunakan.

 

Trip ke KL ini sepenuhnya direncanakan oleh abah. Baik tentang tujuan wisata, penginapan, transportasi, makanan, dsb. Jadi tidak bisa dikategorikan sebagai low budget. Dan karena kami ber-dua belas otomatis transport yang paling memungkinkan ialah dengan menyewa mobil sekaligus driver. Kami menginap di apartemen dengan 3 buah kamar, ruang tengah, dapur dan dua kamar mandi. Fasilitas lainnya yaitu parkir di garasi apartemen, televisi, sofa, setrika, meja makan, penjemur pakaian, kasur, karpet dan lemari. Intinya sih selayaknya rumah yang biasa dihuni keluarga. Sebenarnya disediakan mesin cuci juga namun kami tidak tahu cara mengoperasikannya.

 

Rata-rata masyarakat di KL menghuni apartemen. Meski tidak begitu eksklusif layaknya apartemen di Indonesia namun nyaman untuk ditinggali. Harganya memang lebih murah jika dibandingkan dengan membeli rumah satuan. Dengan sistem seperti itu akan sangat menghemat lahan. Sebuah apartemen dengan luas yang tidak seberapa kemudian disusun ke atas, bisa menampung ratusan keluarga. Bayangkan jika mereka menghuni rumah pribadi seperti di Indonesia. Berapa banyak lahan yang dihabiskan untuk hunian. Apartemen dijaga oleh security 24 jam sehingga keamanannya terjamin. Di lantai dasar hanya ada garasi dan security. Lalu ada lahan untuk tempat bermain anak, tempat pembuangan sampah khusus, juga ada ruang pertemuan yang bisa disewa jika ingin mengadakan acara bersama keluarga atau tetangga semisal pengajian. Kami menginap di apartemen daerah Gombak dengan biaya 180 RM per malam atau sekitar Rp 684.000 dengan kapasitas 12 orang. Murah sekali bukan? Biaya membengkak di sewa mobil. Selama 5 hari menyewa 2 mobil sekaligus driver merangkap guide, sudah temasuk biaya bensin. Total yang harus dikeluarkan 2860 RM atau sekitar Rp 10.868.000.

 Image

-apartemen Pangsapuri Harmoni, Gombak-

Image

-ruangan di dalam apartemen-

Tujuan wisata pertama kami adalah kompleks pemerintahan di Putrajaya. Kami berhenti sejenak di Putrajaya International Convention Center. Banyak terlihat keturunan India disana, sepertinya mereka mengadakan perayaan mengingat hari itu tepat akhir tahun 31 Desember 2013. Aura luar negerinya sudah mulai terasa :D Pemandangan dari PICC sangat menakjubkan. Jalan raya yang lebar dan lengang. Bangunan serta tata kota yang indah dan teratur benar-benar memanjakan mata. Sangat berbeda dengan apa yang sehari-hari saya lihat di Indonesia.

Image

 -pemandangan dari PICC-

Tujuan kedua yaitu Masjid Putra, Putrajaya. Masjid di tengah kompleks pemerintahan yang menjadi tujuan wisata berbagai turis asing. Seperti halnya di masjid wisata lainnya, siapapun yang tidahk menutup aurat baik laki-laki maupun perempuan akan diminta mengenakan jubah yang disediakan gratis bagi para wisatawan. Yang menarik perhatian saya yaitu adanya rak berisi botol air minum kemasan yang dijual dengan harga 1 RM saja. Sekaligus beramal, begitu tulisan yang tertera. Tidak ada penjaga, hanya disediakan tempat meletakkan uang. Kalau di Indonesia habis minumnya, habis uangnya juga mungkin ya? Astaghfirullaah. Semoga tidak demikian. Disana juga tersedia berbagai brosur serta poster yang bisa dibaca bagi siapapun yang ingin mengenal Islam lebih dalam. Ada guide laki-laki dan perempuan yang bisa memandu bercerita tentang Masjid Putrajaya, namun saya kurang tahu apakah gratis atau ada biaya jasa.

 Image

-Turis asing mengenakan jubah di Masjid Putra, Putrajaya- 

Image

-Salah satu rak di Masjid yang menjual botol minum kemasan-

Setelah sholat dzuhur kami beranjak di foodcourt dekat masjid untuk makan siang. Jalan menuju foodcourt harus menuruni eskalator terlebih dahulu karena memang letaknya dibawah. Terdapat bermacam-macam makanan, seperti foodcourt di Indonesia. Kami membeli makan di counter yang menjual makanan khas Malaysia seperti nasi lemak, ketam (kepiting), udang/lobster, nasi briyani, kari dan lain-lain. Saya memutuskan membeli nasi briyani dengan lauk daging bumbu serta es tiga layer (seperti teh tarik tapi ada gula aren). Es tiga layernya sangat memanjakan lidah dan menghilangkan dahaga. Sampai nambah lagi. Hehe. Pemandangan diluar foodcourt sangat luar biasa. Terletak di tepi sebuah sungai begitu, dibatasi pagar dan bisa melihat seluruh bangunan yang ada di pinggiran sungai. Kebetulan saat itu ada perahu yang melintas, saya kurang tahu perahu apa. Serasa di Inggris! Begitu pikiran saya, padahal ke Inggris aja nggak pernah. Haha.

 Image

-Santap siang dengan Nasi Briyani dan Es Tiga Layer, dimanjakan dengan pemandangan supercool-

Alhamdulillah setelah perut terisi, kami langsung menuju penginapan. Beristirahat sangat lelap, bersiap menyambut hari esok dalam hiruk pikuk kota Kuala Lumpur. Saking lelapnya sampai nggak kedengeran kembang api pesta perayaan tahun baru. Kami sih memang nggak peduli. Jadi ya tidur aja. XD

 

Next. Bersambung ke kisah hari selanjutnya.

Memutuskan untuk Berlayar

Tags

Lima tahun sudah otak saya freezed.

Benar-benar beku dari dunia yang ingin saya geluti.

Dunia yang dulu pernah membuat saya merasa “inilah saya”.

Jadi kalo beku, harus dicairkan dong. Ibarat mesin, kudu panas.

Yeah.

 

Terus saya kenal salah satu personil dari Indonesia Medika.

“Ngerjain apa sih?”

“Indonesia Medika”

“Apaan tuh?”

“Buka aja indonesiamedika.org”

*buka*

“Hmm. Kayaknya seru. Boleh ikut nggak?”

“Kayaknya minggu depan ada OR. Ikutan aja”

“Okesip”

 

Seminggu kemudian.

“Hemboookkkk opo-opoan iki disuruh nulis artikel ilmiah heeehhh?”

“Yauda si kerjain aja. Ntar aku bantuin deh”

“Jinjaa? kyaaaaa”

 

H-2 deadline OR.

“Susahnya nulis artikel ilmiah ini. Kok kamu bisa gitu ya bikin semalem dan langsung jadi?”

“Ya udah kebiasa aja”

“Aku baru selese separo yak apa ini lusa dikumpulin argh!”

“Mana. Kirim ke aku yang udah kamu kerjain. Aku bantuin.”

“Hehe. Makasihhh”

 

H-1 deadline OR.

“INI BUKAN TULISANKU!”

“Terserah mau kamu pake apa nggak”

“Nggak. Aku tau tulisanku jelek. Nggak bisa bikin artikel ilmiah. Tapi, aku mau nyeleseiin tulisanku”

 

H-1 jam OR tutup.

*sent*

“Wohooooooooo akhirnya selesai juga tulisan Fida!”

 

Dan disinilah saya, Staf Departemen ITC Indonesia Medika.

 

Ada cerita lucu waktu wawancara. XD

“Kenapa pengen masuk Dept ITC?”

“Karena saya freak banget sama socmed. Dikit-dikit buka FB. Liat newsfeed. Buka twitter, liat TL. Buka Path, ketawa-ketawa, tutup. Trus browsing, buka FB lagi. Ya gitu deh hidup saya. Maksud saya, biar ntar berguna dikit lah masio buka-buka socmed.”

“Terus sehari bisa internetan berapa jam?”

“Berapa ya. Internet jalan terus sih. 24 jam? Eh nggak ding. Saya nggak tidur dong. 16 jam deh.”

“Keahliannya?”

“NGENET! Update status. Ya anggep aja nulis. Sama aja kan? XD”

Saya udah ngakak banget ngebayangin muka si pewawancara. Ini bocah cuman modal freak sama socmed pengen masuk Inmed. Lah yang lain-lain aja pake penelitian, pernah jadi staf ini itu, panitia ini itu, merem aja lancar nulis artikel ilmiah, dan bla bla bla lainnya.

 

Tapi saya lebih shock lagi waktu ketemu Kadept dan staf ITC lainnya.

Saya sadar saya terdampar di sarang penyamun. 

Mereka semua orang gila, gila di bidangnya masing-masing. Dan kalo udah ngerjain orang, makin gila lagi. XD

 

Saya ingin kembali.

Saya ingin berlayar jauh.

Dan inilah perahu yang saya naiki.

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 1,818 other followers