Image

Sebenernya pengalaman ini udah lama banget, dan Allah memberiku pelajaran dari 2 orang sopir taksi dengan kisah yang berbeda

*******
kisah pertama sekitar 2,5 tahun yang lalu ketika aku baru saja lulus SMA dan harus mengambil ijazah ke sekolah

Rencananya setelah mengambil ijazah, aku dan teman2 SMA mau jalan2 di sebuah mall di kota Bekasi. Karena pasti pulang malem, maka aku konsultasi dengan tanteku dulu (saya di jakarta nebeng di rumah tante) tentang gimana aku pulang dari Bekasi ke rumah tante di Jakarta Tmur. Karena ga ada yang bisa jemput dan saya bener2 buta arah tentang jalan di bekasi dan jakarta (kecuali di beberapa daerah yang sering dilewati ketika aku dari asrama SMA ke rumah tante) maka tante memutuskan untuk memberiku sebuah peta (coretan tangan si) dari mall tersebut k arah rumah tante. Dan aku akan menempuhnya dengan menggunakan taksi. Berharap juga sopir taksinya hapal jalan ke daerah rumah tante. Okelah. Bismillaahirrohmaanirrohiim.

Ketika acara haha hihi dengan teman2 udah slese, aku nyegat taksi di depan mall. Bersyukur taksi tersebut terkenal taksi yang aman dan profesional. Disinilah kisah dimulai.

aku masuk taksi *jebret.pintu ditutup
sopir : “selamat malam, kak. tujuan kita kemana?”
aku : “ke klender ya pak”
sopir : “mohon maaf sebelumnya, kak. saya sopir baru jadi belum kenal daerah sini. kakak hafal jalan kesananya?”
*wadooh.cuma bekal peta, dan udah malem, saya ga apal jalan, pak sopir juga ga.mulai panik
aku : “saya juga ga apal, pak.cuma dikasi peta aja sm tante saya dari arah mall ke rumahnya”
sopir : “yasudah, kalo gitu kita cari bareng2 aja ya kak jalannya, Insya Alloh pasti ketemu kok”
aku : *sopir taksinya ngademin ati banget ngomongnya.jd sedikit tenang

dalam perjalanan “mencari jalan pulang ke rumah tante”, pak sopir banyak cerita.
sopir : “kak, maaf ya sebelumnya. saya pengen ngomong ke kakak. tadi waktu kakak pertama masuk taksi, saya langsung bersyukur soalnya dikasi penumpang orang baik2”
aku : *bingung.baru ketemu langsung dibilang baik “darimana Bapak bisa mutusin kalo saya orang baik, kan baru sekali ketemu, Pak…”
sopir : “soalnya kakak pake kerudung. Jadi pasti orang baik.”
aku : *shock.padahal aku ni baik dari sisi mana jg belum tau😦 “belum tentu juga si pak, saya ini masih banyak kurangnya…”
sopir : “saya itu suka banget kalo ngliat perempuan pake kerudung, kak.rasanya ngademin ati. saya kan juga sering dapet penumpang yang ga pake kerudung, tingkahnya ya beda sama yang pake kerudung, makanya saya bilang kalo yang pake kerudung itu pasti orang baik. istri sama anak2 saya yang perempuan juga saya minta pake kerudung”
aku : “Saya juga slalu berdoa, pak.semoga apa yg ada di dalem diri saya bener2 mencerminkan jilbab yang saya pakai ini…”
sopir : “kakak sekolah?ato kuliah?”
aku : “baru lulus SMA, Pak…”
sopir : “mau kuliah dimana, kak?”
aku : *agak menohok secara uda ditolak dua kali “pengennya di kedokteran, Pak.tapi kemaren uda tes di dua tempat ga ketrima, makanya saya mau nyoba lagi ntar pas UMPTN”
sopir : “orang baik kaya kakak pasti ketrima, percaya sama saya, kak…. ” *sambil senyum
aku : *Masya Allooh.Pak sopir ini bener2 top banget buat ngasi motivasi. “Aaammiiiin, Pak…amiiinn”
Bersyukur sekali ada yang mendoakan, meski aku baru sekali ketemu beliau…

Setelah itu pak sopir cerita tentang dirinya yang baru 3 bulan jadi sopir taksi karena sebelunya dipecat dari perusahaan tempat kerja. Dan selama menunggu mendapatkan pekerjaan yang baru, beliau nyambi jadi sopir taksi. Beliau sudah pernah diwawancara, namun ternyata beliau kurang sreg dg perusahaan yang mewawancari jadi ga diambil. Ketika beliau meminta doa agar segera diberi pekerjaan yang sesuai, saya hanya bisa berkata sambil tersenyum
“Insya Alloh kalo memang sudah rezeki Bapak, Bapak pasti ketrima kerja. Bapak kan orang baik, yang udah mau bantuin saya buat nyari jalan pulang sampe ke rumah tante saya…”🙂

Malam itu saya sampai di rumah tante dengan selamat.
Alhamdulillaahirobbil’aalamiin.

Saya jadi merenung.
Subhaanallooh. Sebegitu indahnya gambaran tentang wanita yang berjilbab yang diungkapkan oleh pak sopir tadi.
Meskipun faktanya, banyak yang berjilbab tapi hanya sekedar penutup kepala tanpa makna yang lebih berarti.
Malah ada yang ‘cuma penutup kepala’, sdgkn auratnya berhamburan. yang masih copot-pakai juga banyak. Lebih banyak lagi yang berjilbab akan tetapi tidak bertingkah sebagaimana layaknya wanita berjilbab.
*Astaghfirulloohal’adziim. inget banyak dosa saya😦
Karena sesungguhnya wanita berjilbab itu adalah ‘menjilbab i’ seluruh bagian dari wanita dari hal2 yang diharamkan oleh Allooh. Dan hanya menerima hal2 yang dihalalkan oleh Allooh.
Jilbab tak hanya untuk menutup rambut/kepala, tapi juga menutup dada. Dan lebih dari itu, jilbab untuk membentengi mata, telinga, lisan, hati, pikiran, tangan, kaki, dan semua komponen dari tubuh seorang wanita baik jasmani maupun rohani.

Kalo ada yang alasan ‘saya belum siap pakai jilbab soalnya tingkah saya masih ga karuan’, itu bohong.
justru segeralah berjilbab. sehingga bisa membentengi tingkah laku..

Kalo ada yang tanya ‘kenapa harus ake jilbab?’
tanya aja balik ‘kenapa harus ga pake jilbab?’
😉

Yang sudah berjilbab, segeralah sempurnakan jilbabmu *ngomong ke diri sendiri juga, ‘kaburo maktan ‘indalloohi ‘an taquulu maa laa taf’aluun

Hargailah dirimu sendiri. Karena Allooh sangat menghargai dan menyayangimu😉
04122020. 08.37