Tags

Lima tahun sudah otak saya freezed.

Benar-benar beku dari dunia yang ingin saya geluti.

Dunia yang dulu pernah membuat saya merasa “inilah saya”.

Jadi kalo beku, harus dicairkan dong. Ibarat mesin, kudu panas.

Yeah.

 

Terus saya kenal salah satu personil dari Indonesia Medika.

“Ngerjain apa sih?”

“Indonesia Medika”

“Apaan tuh?”

“Buka aja indonesiamedika.org”

*buka*

“Hmm. Kayaknya seru. Boleh ikut nggak?”

“Kayaknya minggu depan ada OR. Ikutan aja”

“Okesip”

 

Seminggu kemudian.

“Hemboookkkk opo-opoan iki disuruh nulis artikel ilmiah heeehhh?”

“Yauda si kerjain aja. Ntar aku bantuin deh”

“Jinjaa? kyaaaaa”

 

H-2 deadline OR.

“Susahnya nulis artikel ilmiah ini. Kok kamu bisa gitu ya bikin semalem dan langsung jadi?”

“Ya udah kebiasa aja”

“Aku baru selese separo yak apa ini lusa dikumpulin argh!”

“Mana. Kirim ke aku yang udah kamu kerjain. Aku bantuin.”

“Hehe. Makasihhh”

 

H-1 deadline OR.

“INI BUKAN TULISANKU!”

“Terserah mau kamu pake apa nggak”

“Nggak. Aku tau tulisanku jelek. Nggak bisa bikin artikel ilmiah. Tapi, aku mau nyeleseiin tulisanku”

 

H-1 jam OR tutup.

*sent*

“Wohooooooooo akhirnya selesai juga tulisan Fida!”

 

Dan disinilah saya, Staf Departemen ITC Indonesia Medika.

 

Ada cerita lucu waktu wawancara.😄

“Kenapa pengen masuk Dept ITC?”

“Karena saya freak banget sama socmed. Dikit-dikit buka FB. Liat newsfeed. Buka twitter, liat TL. Buka Path, ketawa-ketawa, tutup. Trus browsing, buka FB lagi. Ya gitu deh hidup saya. Maksud saya, biar ntar berguna dikit lah masio buka-buka socmed.”

“Terus sehari bisa internetan berapa jam?”

“Berapa ya. Internet jalan terus sih. 24 jam? Eh nggak ding. Saya nggak tidur dong. 16 jam deh.”

“Keahliannya?”

“NGENET! Update status. Ya anggep aja nulis. Sama aja kan? XD”

Saya udah ngakak banget ngebayangin muka si pewawancara. Ini bocah cuman modal freak sama socmed pengen masuk Inmed. Lah yang lain-lain aja pake penelitian, pernah jadi staf ini itu, panitia ini itu, merem aja lancar nulis artikel ilmiah, dan bla bla bla lainnya.

 

Tapi saya lebih shock lagi waktu ketemu Kadept dan staf ITC lainnya.

Saya sadar saya terdampar di sarang penyamun. 

Mereka semua orang gila, gila di bidangnya masing-masing. Dan kalo udah ngerjain orang, makin gila lagi.😄

 

Saya ingin kembali.

Saya ingin berlayar jauh.

Dan inilah perahu yang saya naiki.