Tags

,

Yang saya tahu, saya butuh menulis. Benar-benar butuh.

Biasanya saya menulis ketika ada sesuatu yang harus diucapkan, namun mulut saya tak mampu mengatakannya.

Dan sekarang saya tidak mampu mengatakannya.

 

Judulnya misi penyelamatan. Mengapa begitu? karena jika bukan saya yang menyelamatkan diri saya sendiri, siapa lagi?

 

Saya suka menulis. Tapi bukan hal-hal yang berat. Hehe.

Dengan menulis hal-hal yang ringan, emosi saya bisa tersalurkan.

Kemudian ketika membaca hasil akhir dari tulisan tersebut, saya akan merasa puas dan senang.

Sejelek apapun tulisan itu.😄

Bila dikemudian hari saya membacanya lagi, kebanyakan sih, “eh. emang aku pernah nulis gini ya? lupa.” hahahahaa

 

Saya sering memiliki keinginan yang begitu besar, namun usahanya nol.

Aigoo. Gimana mau jadi orang sukses? Mau jadi ibu dan istri yang keren? Punya suami dan anak-anak yang keren?

Bangun dari kasur aja setengah hidup. Berasa gravitasi jadi berlipat-lipat.

Padahal ya, padahal. Saya sendiri sadar. Kalau udah mau, 99% pasti jadi. Dengan izin Allah tentunya.

JADI TOLONG KASI TAU KENAPA SAYA HARUS NGGAK MAU?

Puas deh nulis pake capslock. hahahahaha

 

Huh. Emang ya. Kelamaan goler-goler di kasur bikin otak jadi ngehang.

Jadi mikir yang aneh-aneh. Mikir yang serem-serem.

Gimana kalo tiba-tiba ada alien seganteng Do Min Joon nyerang bumi? 

Bingung kan mau nyerah-aja-deh-bawa-gue-ke-planet-elo atau tetep bertahan di kasur.

 

Jadi ya Fid, inget-inget mulai detik ini. Kalau dulu udah pernah denger tapi nggak mancep, sekarang tancepin.

Suatu saat kamu akan dihisab, sendirian. Bukan sama suami, adek, ibu, abah.

Jadi, biasakanlah kesendirian itu.

Tanggung jawab atas kesendirian itu.

Kamu bukan anak SD, kaya Dik Nilna yang kalau kemana-mana harus ditemenin. Yang kalau nggak diturutin nangis jejeritan. Yang kalau pengen mbolos sekolah tinggal bilang, “ibu, aku sakit perut” terus di rumah seharian nyanyi-nyanyi cem idol.

 

Grow up, Fid.

 

Face it.