Tags

, , , , , , , ,

Mengapa Singapura? Karena kebetulan suami ada acara di Bangkok dan karena duit buat ke Bangkok nggak cukup, jadilah ke Singapura. Karena Singapura ada Universal Studio, Madame Tussaud Museum, Gardens by the Bay, Singapore Flyer dan karena Singapura (kata orang) tempat mencari rizki yang lumayan. Mau ngerasain hidup di luar negeri yang lumayan deket sama Indonesia tapi dengan tata kota yang jauh lebih teratur. Kalau dulu ke Malaysia rombongan sekeluarga jadinya ga pake public transport, sekarang sama keluarga juga (baca : suami) tapi full mbolang. Kemana-mana pake bus atau kereta. Hemat bebs. Singapura itu negara yang mahal.

Di internet maupun buku sudah banyak ditulis tentang tips berpetualang di Singapura. Baik untuk solo traveler, couple maupun keluarga. Jadi rencanakanlah baik-baik traveling anda, jangan melewatkan waktu hanya untuk gegoleran di kamar saja😄.

Untuk transportasi, pakailah BUS/MRT/LRT. Bisa beli kartu paketan public transport untuk 1/2/3 hari dengan harga paling mahal untuk 3 hari 30 sgd alias 300.000 unlimited. Udah kenyang buat muter dari ujung timur sampe barat. Atau bisa juga antri tiket tiap kali mau naik, harga tergantung tujuan kemana, tapi ini ribet kalau mau naik bis. Peta BUS/MRT/LRT tersebar dimanapun. Percayalah, asal kamu bisa baca dan bertanya, nggak akan tersesat. Setengah hari udah lebih dari cukup buat mempelajari sistem dan rute transport disana.

Untuk tujuan wisata, tergantung. Mau belanja, pendidikan, hura-hura atau gratisan? Saya sih campuran😄. Belanja saya cuma oleh-oleh standar kaya tas, gantungan kunci, tempelan kulkas sama coklat. Udah puas muter di Bugis Street, Mustafa Center sama Chinatown. Jangan lupa beli jus berbagai macam buah pemuas dahaga di Bugis Street dengan 1 dollar saja. Rasanya jauh sama yang di Indonesia. Kalau belanja, sebisa mungkin habis jalan-jalan. Soalnya kalau belanja dulu baru jalan, berat bawa belanjaannya. Suami sampe ngambek eh. Hahaha. Plus jangan belanja pas Hari Minggu. Ramainya Masya Allah. Mau belanja makeup, luangkan waktu 3 jam bila perlu 5 jam sebelum penerbangan pulang buat keliling Changi airport biar puas belanja dari terminal 1,2, dan 3. Karena kalap belanja di duty free bisa bikin ketinggalan pesawat😄.

Wisata pendidikan bisa ke National Museum of Singapore (gratisan), Singapore Art Museum (bayar), Art Science Museum (bayar juga). Kalau mau hura-hura, banyak banget wahana wisata yang bisa dikunjungi. List dari yang paling worth :

  1. Universal Studio Singapore (macem dufan tapi jauh lebih keren). Sediakan waktu seharian penuh dan bukan weekend. Bisa browsing wahana yang recommended. Harga sgd 73/orang.
  2. Gardens by The Bay. Kalo mau kesini sore-malem aja. Lampunya kaya lagi syuting film avatar. Saya nggak masuk. Cuma foto pas malem aja di lampu pohonnya. Mahal soalnya😄
  3. Singapore Flyer. Untuk pecinta malam dan lampu kota. Naiklah saat sudah gelap. Saya cuma bisa nahan napas saking takjubnya. Sgd 33/orang.
  4. Madame Tussaud. Yeah. Selfie bersama orang terkenal. Sgd 30/orang.

Tips dapet harga tiket murah, kebetulan pas mau ke USS ketemu Pak Heru, orang indo dari grup Backpacker yang jualan tiket murah wahana-wahana di atas. Bisa hemat sampe 100rb per orang! Awalnya ragu. Tapi beliau bilang, web tempat saya beli tiket USS aja ambilnya di beliau. Wah patut dicoba. Dan akhirnya dapet Madame Tussaud hanya dengan sgd 20 saja dan tiketnya asli bisa masuk museum! Yay! Usut punya usut ternyata wahana mereka memang menjual tiket dengan berbagai cara. Kenapa di Pak Heru bisa murah karena itu adalah tiket yang dijual massal dan ada masa berlakunya.

Mau yang gratisan? Ke Merlions Park. Tempat foto wajib sejuta umat. Trus jalan aja keliling Marina Bay, Esplanade Theater, Mall nya Marina (ini ada sungai di dalam mall, atau mall di atas laut?). Dan yang paling wajib kalau mau menikmati lampu kota pas malem dengan gratis tis, naik ke atas bendungan di deket Gardens by The Bay. Aduh lupa nama bendungannya. Worth banget ngets! Jalan-jalan ke Orchard Road juga bisa. Window shopping aja kalo ga kuat beli :p. Kalau mau lihat kalapnya orang Indonesia pas lagi belanja, kesana pas Hari Minggu. Saya sih nggak minat. Cuma penasaran aja kayak gimana bentuknya. Hehe.

Kalau wisata kuliner, saya kurang tahu. Nyesel nggak nyobain chili crab secara saya fans berat rajungan dan kepiting. Yang enak banget menurut saya, roti john di kampung arab. Dinikmati bersama teh tarik. Wuih mantap kali. Roti berselaput telur dan lelehan keju. Porsi besar. Eneg kalo sendirian. Makanya bawa temen :p. Oh yang wajib juga nyobain es krim potong yang banyak bertaburan tepi jalan! Harga sgd 1.20. Bikin nagih. Nyesel cuma beli sekali.

Mau kunjungan yang nggak biasa, jangan lewatkan masjid di Singapura. Feelnya masih sama. Seakan kemanapun kita pergi, kesanalah tempat kita berpulang.

Tips hemat :

  1. Bawa ransum dari indonesia. Mau indomie, mie gelas, sosis, energen, roti tawar, sesukanya deh. Bawa juga botol minum dan kotak makan. Makanan paling murah disana 2 sgd dapet burger mcD yang McChicken. Minum paling murah 80 sen di mesin penjual. Duit seribu disana nggak dapet apa-apa. T.T Botol bisa diisi keran air mineral yang udah tersebar banyak terutama di masjid. Kotak makan bisa diisi bekal yang kita bawa dari Indonesia.
  2. Tuker duit rupiah ke SGD di Indonesia meski di sana banyak money changer.
  3. Bawa payung! Cuaca sulit diprediksi. Dan payung udah jadi kebutuhan primer setara handphone. Kecuali mau sakit, masuk angin atau laundry baju. Bawa vit C juga bagus.
  4. Jalan kaki. Bawa salonpas/balsem/counterpain. Tukang pijet disana mahal. Untung saya bawa gratisan (baca : suami). Capek banget seharian jalan terus dari pagi sampe malem! Di tambah orang Singapura jalan cepet banget –bikin frustasi-.
  5. Kalo ada saudara/teman, bisa numpang nginep disana. Alhamdulillah suami punya saudara. Baik banget udah dianggep kaya anak sendiri sampe terharu. Lima hari lima malem akomodasi free plus plus ditraktir dan dimasakin. :’)

Lima hari udah bikin kenyang di Singapura. Udah puas kalau wisata. Kalau ada yang kelupaan pun, lima hari masih sempet kok buat kembali lagi ke tempat yang belum puas dikunjungi.

Sebagai traveler, Singapura memanjakan banget turis yang datang kesana. Bikin betah. Kota teratur banget. Aman. Nyaman. Namun tak disangkal, Singapura juga menyimpan cerita dari penduduk aslinya. Nantikan tulisan selanjutnya, dibalik gemerlap Singapura.