Tags

, , , ,

Suami, Aul dan saya saat akad nikah.

Suami, Aul dan saya saat akad nikah.

Siapa dia?

a. Sahabat.
b. Make up artist.
c. Pasien.
d. Klien curhat.

In summary : semuanya.

Apa yang spesial darinya?
Dari cara kenalnya aja udah spesial. Dia sahabat dari sahabat saya. Silvy, sahabat saya sejak SMP adalah sahabat Aul sejak SMA. Mbulet? Banget. Hahaha.

Namanya juga cewek. Hobinya curhat. Saya curhat ke Silvy, Aul kadang tahu. Hingga bertahun-tahun cuma denger nama. Sampai akhirnya tiba masa pernikahan saya. Galau cari makeup artist di Bojonegoro saking ndesonya. Atas rekomendasi Silvy, akhirnya saya berniat memakai jasa Aul sebagai MUA. Dan calon suami saya yang agak rewel, minta saya test make up dulu dong ya. Disinilah pertemuan pertama kami, kafe Metro. Fix dia jadi MUA untuk akad saya.

Demi saya, Aul dan Silvy akhirnya menempuh perjalanan ke Barat dengan penuh perjuangan. Malam sebelum akad, mereka menginap di kamar pengantin bersama ketiga adek saya yang super rewel sejak pertemuan pertama. Untungnya mereka sabar, keibuan, dipamerin macem-macem mulai dari hafalan, geguritan, sampai nyanyi bahasa inggris tetep nggak bosen. Adek saya memang gitu. Sukanya SKSD. Tapi langsung nemplok dari awal.😄

Keesokan harinya, disulaplah saya jadi cantik dan menik-menik banget oleh Aul. Permintaan saya agar diberikan penutup dada pun dipenuhi, yang idenya muncul saat itu juga. Sempat dijahit di detik-detik sebelum akad. Sejak saat itu, banyak yang request minta penutup dada seperti yang saya pakai. A masterpiece by Aulia.

Jadi MUA saat akad, saat sumpah dokter suami dan saat wisuda suami. Saya berasa jadi brand ambassadornya. Saya pun berasa punya private MUA. Alhamdulillah jadi makin laris :p

Well. Gak cuma MUA. Aulia dan kawan-kawan menjadi wedding organizer yang saya percaya untuk mengurusi tetek bengek dari A-Z untuk resepsi pernikahan. Untung saya bukan klien yang bawel, meski Abah saya punya permintaan yang macem-macem, tapi semua bisa dikondisikan dengan sangat baik sekali. Mau tanya apapun tentang resepsi di seantero Malang Raya? Aulia jawabnya🙂

Ah iya. Aulia ini cewek strong. Tahan banting. Nggak mudah jadi musuhnya. Mau ngerobohin susah amat. Udah punya pengalaman yang pahit sekali, tapi dia bertahan dan akhirnya bisa tersenyum lagi. Kalau cewek lain mungkin udah menye-menye banget kalo sakit maunya dimanja-manja, si Aulia ini lagi sakit campak juga karena udah janji sama klien, dijabanin aja. Tetep senyum-senyum pas ngerias meski hati pedih pengen hujan air mata, menghibur mempelai yang lagi marah-marah ke calonnya. :”)

Aulia ini kalau ada masalah, nggak kelihatan dari luar. She holds it very well. Tapi kalau udah tumpah, berarti memang dia lagi butuh pegangan. Ngefans sama Dee bikin dia bijaksana. Bikin dia suka “berbicara dengan tumbuhan” untuk memahami filsafat hidup. Meski saya juga nggak ngerti maksudnya apa. Hehehe.

Saking sibuknya dia, pagi subuh buta menembus dinginnya Malang untuk merias kliennya. Kemudian nongkrong cantik di Citra, sampai pegawai hafal dengannya😄. Hobinya ke Pasar Besar, cari barang bagus dengan harga miring. Patut dicoba bukan. Namun ditengah semua hal duniawi itu, dia nggak melupakan akhirat. Tetep mengaji. Tetep membaca. Tetep berbagi dengan sesama. Dan nggak pernah ngelupain temennya.

Masih sempet nongkrong beli bakso bakar, nemenin temen yang lahiran, beliin jilbab lebar, jagain kasir, nyariin jodoh. Ada yang mau nambahin lagi?🙂

Semoga sisa usia semakin barokah. Menebar manfaat ke seluruh penjuru dunia. Selalu diberikan yang terbaik oleh Yang Maha Kuasa. Aamiin.