(pict from google)

Selain belajar mengelola emosi, saya juga belajar untuk lebih bisa menahan diri untuk tidak berbelanja hal-hal yang tidak penting. Seperti baju, sepatu, tas, kosmetik, dll. Jujur saya mudah sekali tergoda. Apalagi dengan adanya mobile banking yang kalau bayar tinggal pencet-pencet aja. 😭

Saya sudah mulai unfollow akun-akun yang jual baju di FB. Sedangkan di instagram masih belum mampu, hiks. Ngakunya aja lihat-lihat, tapi kalau ada yang lucu-atau warnanya saya belum punya akhirnya suka khilaf. Dan tumpukan di kamar pun semakin banyak. Padahal seharusnya ada mekanisme one in one out. Ujung-ujungnya saya bingung mau out kemana. Adakah yang mau nampung? 🤣

Jadi ceritanya hari ini saya ke butik baju muslim yang lumayan terkenal gitu. Saya sih nggak pernah masuk kesana. Kebetulan nganter temen yang lagi nyari kado. Pas masuk agak syok sama harga outer yang kisaran 700 ribu rupiah. Udah nggak minat beli lah ya. Eh tapi mumpung disini, lihat-lihat baju yang lain ah. Ada satu baju yang menarik perhatian saya. Dalam hati menebak-nebak, bajunya berapa ya harganya. Paling 2-3 jutaan. Ternyata saya dibikin keselek sama harga asli yang tercantum di banderol. Nggak main-main, dua puluh dua juta! Seumur-umur saya nggak pernah ngelihat baju harganya bisa dituker sama sepeda motor. 😆

Masih nggak habis pikir sama harga itu gamis, eh nemu gamis lain harganya 1,5 juta. Lucu banget model sama warnanya. Saya suka saya suka! Apalagi kalo ada diskon 35%. Jadinya kisaran 1,1 juta sekian. Kayaknya lebih murah ya dibanding 22 juta 😂. Sejurus kemudian saya terngiang perkataan suami tiap kali saya mau beli barang-barang fashion.

“Udah punya gamis berapa? Masih kurang? Mau dipake kemana?”

Ummm. Udah punya gamis berapa ya….Sebenernya udah cukup kok….Ya kemana gitu kan kali aja nanti-nanti butuh. 😝 

Setelah menjawab pertanyaan tersebut, fix lah saya nggak butuh beli baju baru hohohoho. Dompet masih aman. Apalagi habis ini dua-duanya mau sekolah. Semoga kedepannya saya bisa lebih mandiri lagi dalam menahan godaan belanja yang tiada penting-pentingnya. Bilang apa? Aaaaamiiiiin. 🙈
#Level2

#BunsayIIP

#MelatihKemandirian

#Tantangan10hari

Advertisements