All is well. All is well. Hari ini lumayan bikin emosi jiwa. Entah kenapa pulang kerja mood berantakan banget. Astaghfirullaahal’adziim. Apalagi suami sedang jaga RS pula. Fix harus bisa mengontrol emosi.

Perut sakit, kepala pusing, kamar berantakan, besoknya harus ke Surabaya pagi-pagi buat psikotes dan belum menyiapkan apa-apa. 😭 Mau nangis aja rasanya. Tapi kalo nangis emang semuanya beres? Kemudian rasanya pengen nampar diri sendiri. Hayuk lak cus diperbaiki dulu semuanya. Nggak pengen suami jadi khawatir juga padahal lagi ngurusin pasien.

Saya pun mulai mengisi perut sedikit demi sedikit. Soalnya kalau perut sakit lalu langsung diisi porsi besar biasanya malah makin menjadi-jadi sakitnya. Alhamdulillaah pelan-pelan perutnya membaik. Tapi kepala masih pusing. Haruskah minum obat? Ummm. Jangan dulu deh. Saya memilih untuk memijat kepala dan pundak saya sendiri. Lumayan membaik. Tapi sejurus kemudian saya tertidur! Sepertinya karena terlalu capek lahir batin kali ya πŸ˜‚

Padahal kamar masih berantakan, belum nyiapkan buat ke Surabaya. Alhamdulillaah kok saya masih bisa bangun waktu suami pulang 😊 . Ternyata sakit kepalanya sudah hilang juga! Masya Allah. Setelah bangun tidur saya segera packing keperluan untuk ke Surabaya. Kalau kamarnya? Masih berantakan. πŸ˜‚

Tiba-tiba suami memberitahu, “Kamarnya aku aja yang beresin ya.”

Ya Allaah saya terharu sekali. 😭

Di tengah-tengah mood yang berantakan, alhamdulillaah saya bisa mulai mengontrol meski belum 100%. Tapi saya yakin saya pasti bisa! Suami aja udah mau bantuin kok. πŸ™‚

#Level2

#BunsayIIP

#MelatihKemandirian

#Tantangan10hari

Advertisements